Ashiya Says, “Friends in Overseas”

Punya teman asing memang menyenangkan apalagi kalau pernah ketemu langsung. Entah itu janjian ketemuan di suatu tempat atau pun yang nemu di jalan.

Dengan kemajuan teknologi, komunikasi dan informatika, teman asing yang berbeda benua sekalipun bisa kita jumpai.

Punya kenalan orang asing itu tentu ada sisi baik dan buruknya. Salah satu sisi baiknya, seandainya kita berkunjung ke negara mereka, bisa saja kita ketemu dan bisa di mintain nunjukin tempat-tempat yang asyik buat jalan atau kalau gak malu kita bisa minta numpang tinggal di tempatnya. Syukur-syukur di tawarin tanpa kita minta. Hehe…

Ngomong-ngomong, kalian punya kenalan orang asing gak? Baik itu kenalan di dunia nyata maupun di dunia maya. Kalau aku sih karena aku tinggal di tempat yang bukan (atau mungkin belum jadi) daerah tujuan wisata turis asing, gak punya kenalan deket. Paling banter orang Chinese. Itu pun keturunan, yang tidak bisa berbahasa Mandarin. :3 Kalau pun ada orang asing kesini pun gak rame-rame amat. Tapi kayaknya belakangan ini mulai berdatangan wisatawan asing. Seperti tahun lalu waktu ada kontes Paralayang se-Asia, banyak turis dari berbagai negara yang datang sekedar untuk menonton. Di tambah lagi, di kotaku tinggal sedang di bangun Bandara Internasional, kalau udah rampung pasti wisatawan asing banyak yang berdatangan meskipun nantinya akan ada efek negatif dan positifnya.

Kenalan orang asing (asli) di dunia nyata, paling karena gak sengaja nemu waktu lagi traveling ke tempat wisata. Kayak orang Prancis, Korea, Australia, Ohio, Jerman. Itu pun sekarang udah lost contact, walaupun ada yang kadang masih say hi’an di socmed. T.T

Foreigner di dunia nyata masih bisa di itung pake jari, tapi kalo di dunia maya……gak tau dah berapa. Gak ke itung. Hihihihi… Aku sebutin aja beberapa yang deket dan beberapa cerita lucu tentang percakapan dengan orang asing di dunia maya:

1. United States of America
Seorang kenalan orang California, sebut aja Mr. M. Udah lama kenal sama anak cowok campuran Swedia, Jepang dan…apa ya, lupa! Karena kita sama-sama pecinta Jejepangan, tentu kita sangat nyambung. Dia itu paling ngebet pengen pergi ke Narita dan sangat penasaran sama rumah hantu yang di film Ju-On. Meskipun perbedaan waktunya 12 jam, tapi kita sering banget chattingan. Jadi, kalo waktu di Amerika sono jam 8 malam, disini jam 8 pagi! Kita juga sempet tukeran nomor ponsel walaupun gak pernah bisa nyambung! LOL. Dia juga seorang anak polisi yang tajir dan tinggal di lingkungan orang-orang berduit. Secara California gitu! Los Angeles!

Dan berkat dia pun aku dapet kenalan lagi cowok Korea yang satu sekolah sama dia, sebut aja namanya Mr. Park (gak enak nyebut inisialnya doank kalo di tambahin ‘Mr’ di depannya. hahaha). Oh ya, FYI nih, Mr. M sama Mr. Park ini umurnya lebih muda dariku lho! Mau tau berapa umur mereka? Mereka itu ANAK SMP!!  Brondong, bo!! Hahaha… sampe sekarang aku masih komunikasi sama 2 brondong itu. Walaupun udah agak jarang. Kkkkk~ liat Mr. M yang dulu dan sekarang pun beda banget! Sekarang dia udah mau SMA (atau mungkin udah SMA). Dulu keliatan nice boy banget, tapi sekarang masih nice boy sih tapi lebih cool. Ya seperti kebanyakan remaja Amrik sono, telinga di tindik, perut mulai kotak-kotak (aduh mata!!), foto-foto pun banyak foto bareng cewek-cewek ketjeh seumurannya. Bahkan yang berbikini. Oh boy~! :3

Kemudian cewek asal Indianapolis. Inisial A. Umurnya 15 tahun (kok gaulnya sama anak-anak SMP mulu ya??). Biarpun dia umurnya baru 15 tahun, tapi sumpah kalo liat wujudnya gak kayak yang umur segitu. Mungkin dulu waktu aku masih 15 tahun itu pas lagi unyu-unyu’nya kali ya, tapi si A ini kayak yang udah seumuran denganku sekarang! :O

Adalagi orang US yang juga berondong meskipun gap umurnya gak seextreem Mr. M dan Mr. Park. Hanya beda 1 tahun lebih muda dariku. Sebut aja Mr. G. Dia berasal dari Wisconsin.

Bersama Mr. G ini bahkan sempat bikin semacam ‘fake relationship’ gitu! Hihihi… sampe akhirnya di kampus, aku yang emang lumayan di kenal di jurusan yang aku masuki (sombong!!) jadi tambah terkenal deh! Wkwkwk… “eh beneran kamu pacaran ama bule??”  begitulah salah satu reaksi seniorku saat kumpul di sebuah acara. Oh iya, waktu itu aku masih awal-awal masuk kuliah (2009). Kalo di inget-inget lucu juga sih. Begitu aku ceritain sama si Mr. G, dia juga ngakak aja. ‘fake relationship’ itu sendiri berjalan gak terlalu lama juga sih. Cuma sekitar 3 bulan. Motif sebenernya sih cuma pengen ‘ngomporin’ seseorang aja tapi ternyata yang di komporin adem ayem aja tapi justru yang heboh malah senior-seniorku. O my god sun! *Junsu mode on*

Setelah ‘putus’ sama Mr. G (tapi pertemanan tetap lanjut), tiba-tiba ada friend request yang gak aku kenal. Bule! Setelah liat pertemanannya ternyata dia temen sekolahnya Mr. G!! Waaah~! Bertambahlah satu teman lagi asal Wisconsin. Inisialnya J. Setelah ngobrol ngalor-ngidul, si J ini ternyata adalah atlet base ball di sekolahnya! Waaaah~ mata langsung blink-blink liat foto-fotonya beraksi di lapangan. Tepat saat itu juga aku lagi suka-sukanya maen soft ball. Jadilah kita ngobrolin base ball dan soft ball. Belum selesai kekagumanku, kemudian di ketahui juga ternyata dia itu seorang skaterboy! Waaaaaaaakkkhh~ gila! Keren liat dia beraksi dengan papan skate’nya, mukanya pun unyu-unyu & lebih cakep dari Mr. G. :3 Seandainya kita tetanggaan dan minimal seumuranlah, aku pasti…………. Ah sudahlah.

Cerita lain yang bikin gemes adalah waktu kenal sama orang Colombia. Awalnya biasalah, say hi gitu, tapi kemudian begitu mulai agak akrab (walaupun balesannya itu kadang sampe sempet balesin chat lain sampe 4 line), waktu aku balesin chattingannya, kok dia balesnya lamaaaa begete! Kirain dia off, tapi kalo dia udah off kok koneksinya masih on? Setelah sekitar 30 menitan akhirnya dia bales, “sorry I not understand. I can’t speak English” gubrak!! Perhatikan grammar kalimat yang di cetak tebal!

Ternyata meskipun Kolombia itu terletak di Amerika, tapi bahasa pertamanya bukan bahasa Inggris. Aku liat postinga di akun socmednya, gak ada satu pun yang pake bahasa Inggris! Bahkan ketawanya pun ‘jajajajaja’, kayak manggil nama cleaning service di kampusku! -_-

Sebenernya banyak sih kenalan orang US tapi gak mungkin juga semuanya di sebutin di sini satu-satu. Bahkan rasa-rasanya yang tinggal di Amerika yang paling banyak.

2. Europe

Setelah dari Amerika, mari kita terbang ke Eropa. Sebenernya di Eropa sendiri ada kenalan orang sini yang kerja di kedubes. Tepatnya di Italia. Sebut aja si E. Sumpah liat foto-fotonya berpose di depan menara Pisa, Colosseum, dan situs terkenal lainnya bikin ngiler sengiler-ngeliernya! :3

Apalagi ada temennya yang juga masih sodaranya si E ini yang nikah sama orang Italy! Meskipun orang Italy itu udah gak terlalu muda, tapi keliatan masih ganteng. Dan katanya orang Italy itu emang kece-kece. Tapi si pria Italy ini bikin diriku iri sama istrinya! Dia ‘mengejar’ cintanya itu dari belajar bahasa Indonesia (meskipun istrinya sendiri kerja disana dan sudah tentu fasih berbahasa Italy) hingga dengan tulus ia mengucapkan kalimat syahadat di sebuah mesjid di Italy dan akhirnya menjadi mualaf, melepaskan kepercayaan sebelumnya yang seorang katolik roma dan memeluk agama Islam. Oooh~ so  sweeet~ :3

Selain Italy, ada lagi orang Kroasia. Aku kenal dia karena sama-sama suka Kpop. Hihihi.. inisial N. usia 16 tahun. Muda nyaaa dibanding diriku yang sudah 20s. :3

3. Japan

Negara di Asia yang menempati posisi pertama negara yang paling pengen aku kunjungi! Siapa sih yang gak tertarik sama negara asal Doraemon ini? Kalo ditanya kota apa yang pertama bakal di kunjungi kalo kesampean menginjakan kaki di negara itu, jawabanku adalah Tokyo! Aku pengen banget jalan-jalan di Harajuku street! Berdesakan dengan orang-orang yang mengenakan berbagai macam fashion yang unik-unik. Mulai dari visual kei, decora, sampai cosplayer. Pokoknya semua gaya-gaya khas Harajuku!

Selain Harajuku tentu saja yang membuatku tertarik dengan Jepang adalah budaya dan sejarahnya! Dari kisah Geisha, pakaian kimono, sumo, hingga cerita ninja yang membuatku pengen di culik ninja! Wkwkwkwk.. eh tapi sebenernya sih pengen ngejelajah Jepang dari utara ke selatan, dari barat ke timur! *iye kalo punya duit segudang!*

Pokoknya apapun tentang Jepang, selalu menarik bagiku (selain Indonesia tentunya). Tapi meskipun excited banget sama Jepang, tapi sampe sekarang susah banget mempelajari bahasanya! Gak kayak bahasa Korea yang cukup beli buku kecil, baca, langsung bisa (minimal ngerti huruf-hurufnya). Gak tahu deh, kok bahasa Korea terasa jauh lebih mudah di banding bahasa Jepang.

Kendala bahasa inilah yang membuatku ragu untuk mencita-citakan tinggal disana (padahal kalo udah dijalanin pasti bisa lah!). Dulu waktu SMA, meskipun aku gak belajar bahasa Jepang tapi kosa kata tertentu tahulah (meskipun gak tau dan gak bisa baca tulisannya), tapi makin kesini dengan semakin ramenya Hallyu Wave, quantitas vocabulary Jepangku semakin menurun. Banyak kosa kata yang lupa. Hiks..

Seorang teman berkata, “ya udahlah, biarpun bahasa Jepang gak bisa, kan masih bisa pake bahasa Inggris.” Mendengar itu, aku langsung inget kata guru bahasa Inggris’ku waktu SMP (beliau pernah tinggal di Jepang) katanya orang Jepang itu bahasa Inggris’nya amburadul!

Hah? Jepang kan negara maju, masa iya gak bisa berbahasa Inggris? Gimana komunikasinya tuh sama negara-negara asing? Apa orang-orang dari negara asing harus bisa berbahasa Jepang supaya bisnis mereka lancar? Ah entahlah, gak ngurus! Wkwkwk..

Kemudian aku pun tertarik nyari temen ngobrol orang Jepang lewat internet. Dan ternyata susah juga nyari temen orang Jepang yang aktif di socmed sejuta umat (misalnya: facebook) mungkin mereka kebanyakan pake Naver atau pun situs Jepang lainnya.

Setelah ngubek-ngubek, akhirnya dapet! Seorang cowok berinisal T. Dia tinggal di Shinjuku. Punya outlet fashion dan seringkali jadi model tokonya sendiri. Si T ini cakeeeep banget, pemirsa!! Rambutnya ala-ala harajuku yang oke punya! Muka dan perawakannya kayak tokoh-tokoh manga! Dambaan diriku bangetlah pokoknya! Hihihihi… tapi sayang….dia udah punya cewek! Uhuk. Tapi ya sutralah, tujuan nyari temen ngobrol ini emang bukan buat nyari jodoh juga. Hehe…

Chatting di mulai, dan ternyata dia pun sama seperti yang orang Colombia! Susah berbahasa Inggris. Kemudian, aku cari lagi dan akhirnya dapet si R dan ternyata sama aja. Malah dia bales chattinganku pake bahasa Jepang. Ahh roaming! >< jadi mikir, negara-negara bekas jajahan Inggris, pasti pada jago bahasa Inggrisnya, tapi kenapa kita yang pernah di jajah  Belanda dan Jepang kok gak bisa berbahasa Belanda dan Jepang? Oke, mungkin bener kata (joke) dosenku, “kita salah penjajah! Coba kalo yang ngejajah Inggris, pasti kita semua fasih berbahasa Inggris” LOL.

Cari lagi, dapet! Berinisial S. Dan ternyata dia bisa berbahasa Inggris! HOREEEE!!! Tapi kemudian…………………. Diketahui kalo dia seorang mahasiswa yang tengah melanjutkan study di Amerika. PANTESAN!!!

Baru-baru ini, aku mulai baca buku The Naked Traveler. Sebuah buku perjalanan seorang blog traveler Indonesia yang sudah mengunjungi puluhan negara. Blognya sendiri bisa di kunjungi di naked-traveler.com. Di buku ketiga, ada cerita bagaimana betenya traveling sama Japanese yang nemu di perjalanan. Katanya, bahasa Inggrisnya itu ancur banget! Semua pertanyaan di jawab dengan “I don’t know”. Bukan karena  si Jepang itu tidak tahu jawaban si mbak blogger itu, tapi karena dia gak ngerti ucapannya. Hahaha…

Sepertinya yang di katakan guru SMP’ku itu emang bener. Tapi memang tidak semua, contohnya seorang Jepang yang pernah berkunjung ke kampusku bernama Kohei Kojima, dia fasih berbahasa Inggris. Yah, sama aja kali ya di kita juga gak semua bisa berbahasa Inggris. Hanya saja MUNGKIN di Jepang lebih parah karena beda lidah. xD

4. Korea

Setelah dari Jepang, bergeser dikit ke tetangganya. Korea!

Kenalan orang Korea (di dunia nyata) rasanya pernah aku ceritain di postingan sebelumnya. Tapi aku jelasin lagi dikit deh, aku kenal cewek asal Cheonan, Korea Selatan bermarga Kang di Bali setahun yang lalu. Kemudian kita kontek-kontekan di facebook dan Google+. Dia juga punya twitter tapi gak di pake. Aku juga gitu sih, paling ngtweet kalo lagi pengen aja. Jadi kalo ada yang mention gak di bales ataupun yang gak di follback, maaf ya. Jarang berkeliaran disana sih. Hihihihi…

Sebelumnya aku juga sering denger kalo orang Korea bahasa Inggrisnya sama parahnya sama orang Jepang. Di tambah lagi kata si mbak Kang itu, katanya orang Korea emang gak bisa berbahasa Inggris. Kalo dianya sendiri sih lancar soalnya dia pernah tinggal & sekolah di Amerika.

Kemudian berburulah cari temen ngobrol orang Korea di internet. Kenal lah, sama cewek Seoul bermarga Oh. Mukanya mirip Krystal f(x) lho! Cakep! Kalo gak salah dia baru masuk universitas tahun lalu. Sekarang sejak dia sering banget pacaran di socmed, kita jarang komunikasi. Pacarnya juga yang bermarga Lee ganteng banget! Seumuran sama dia. Mungkin temen kuliahnya. Oh ya, dia ini bisa berbahasa Inggris.🙂

Adalagi cowok berusia 24 tahun (sekarang mungkin 26 tahun). Bermarga Lee, cakep bin unyu-unyu deh, pemirsa! Lulusan Hankuk University tapi kerja di Nepal. Dia bahkan memberiku nama Korea yang sama dengan nama salah satu artis Korea. Siapa itu? Rahasia! Ahahahaha.. Tapi tapi tapi kemudian lost contack sejak setahun yang lalu. Hiks! Oppa, eodiga, bogoshipoyo~! :3 eh tapi aku gak pernah manggil dia oppa. Hehehe… manggil nama aja plus embel-embel ssi. Biarpun akrab tapi agak segan juga manggil ‘oppa’.

Selain si Kang, Oh dan Lee tadi, ada juga beberapa kenalan tapi gak terlalu deket. Soalnya terkendala oleh bahasa. Bahasa Korea’ku yang pas-pasan dan bahasa Inggris mereka yang minim. Tapi kalo aku pake bahasa Korea, mereka itu kayak yang seneng banget! Misalnya yang ketemu di Bali aja pas aku nyapa, dia kira aku Korean juga. Mungkin sama aja kayak di kita juga kalo ada orang asing bisa berbahasa Indonesia, kita juga seneng kan?

5. China

Di facebook’ku banyak orang China terutama yang berasal dari Taiwan. Tapi karena aku gak bisa baca huruf kanji, aku gak tahu nama-nama mereka! Ngapalin hurufnya yang kayak rumah-rumahan pun susah karena gak ngerti. Diriku buta huruf mandarin! :3

Tapi ada satu orang yang lumayan sering mampir ke facebook’ku. Bahkan setiap tahun selalu hadir memenuhi wall untuk mengucapkan happy birthday pake bahasa Mandarin (aku tahu itu ucapan happy birthday setelah di copas ke google translate. Hahaha). Namanya………..siapa ya? Aku juga gak tahu! Hahaha… tapi yang aku hafal dari namanya itu karena 2 huruf pertamanya itu kayak sapu ijuk berdiri.

Biarpun sering mampir, tapi kalo aku sapa ke facebooknya (pake bahasa Inggris) gak pernah di balas. Paling cuma di like atau kalaupun di balas juga dia pake bahasa Mandarin. Oh my! -_-

6. Pakistan, India, Nepal, Tunisia, Turki

Entah kenapa kalo ada orang Pakistan ataupun bangsa timur tengah, aku enggan ngobrol sama mereka. :O

Tapi kalo di banding sama orang India, aku lebih milih orang Pakistan! Kenapa? Karena orang India itu menurutku adalah orang terkepo di seluruh dunia!! Semua di tanyakan (sepertinya) tanpa memikirkan privacy orang yang di tanya.

Contohnya, belum lama ini aku bikin akun Chatango sengaja buat bikin chat box di blog ini. Dengan nama Ashiya.

Baru bikin, tiba-tiba… TRING! Sebuah pesan berisi “hi” mampir. Karena waktu itu koneksi internetnya ngesot, jadi profil orang itu gak muncul. (Profil yang keliatan itu foto, nama, gender, usia, asal negara)

Ini adalah pertama kalinya aku pake Chatango, akhirnya aku balas pake emoji smile doank (:)). Asal tahu aja ya, di facebook pun chat’ku gak pernah di aktifin. Hihihi… kemudian dia mulai tanya-tanya hal yg umum seperti nama, dari mana. Padahal disana terpampang jelas nama dan asal negaraku!! -_-

Akhirnya gak aku bales soalnya udah jelas juga terpampang disana. Karena gak di bales, dia kirimin terus pesan-pesan itu sampe akhirnya terpaksa aku bales. Dan begitu koneksinya bener, akhirnya terpampanglah data diri si orang itu. Namanya shiva apa gitu soalnya ada nomornya banyak banget (lebih dari 10 digit), Male, 25, India.

Chatting terus berlanjut. Karena aku chattingan juga sama orang Inggris, otomatis donk balesin ke orang India itu jadi telat. Dan selagi aku chattingan sama orang Inggris itu, gak berenti-berentinya dia ngirimin pesan chat kayak “hey, are you there?”, “Ashiya?”, “hello?”, dsb. sampe berisik dan akhirnya laptopku pun di mute karena risih bunyi TIAP DETIK dan waktu itu chattingannya dini hari, lagi kena insomnia!

Akhirnya dengan malas, aku pun membalas, “sorry I’m busy.”

Dia langsung bales *cepet banget!!* “what are  you doing?”

Aku : “editing blog”

India : “oh, so you’re a blogger?”

Aku : “yeah”

India : “what are you doing with that blog?”

Aku : “just sharing about Korean things”

India : “oh”

Liat dia cuma bales ‘oh’. Lega! Karena kirain percakapan bakal berenti disana dan aku pun melanjutkan ngobrol-ngobrol sama orang Inggris. Tapi ternyata, beberapa detik kemudian…………dia ngirim lagi. Aisshh. Dia minta link blog! Ya udah, aku kasih deh. Setelah itu dia nanya-nanya sejak kapan ngeblog. Dan aku jawab seadanya. Kemudian dia bilang, “your blog is good” *gak tau apanya yang di maksud good. Desain biasa aja dan tulisan pun pake bahasa Indonesia. Emang dia ngerti bahasa Indonesia? Kkkkkk~). Dan dia bilang lagi, “I’m a programmer at asp.” So what? Kalo dia programmer, apa urusannya sama sayahhh? Apakah diriku harus ber-fangirling dengan mata berbinar-binar mengaguminya yang katanya seorang programmer? Diriku pun gak bertanya pekerjaannya. Kkkkk~

Tanggapanku cuma “oh,🙂 pake emoji smile biar gak terkesan jutek kalo cuma ‘oh’ doank. Setelah itu aku pun kembali beralih ke orang Inggris. xD

Kemudian orang India itu kembali memberondongi pertanyaan. Tapi aku cuekin. Abisnya, belum juga sempet baca, udah kirim lagi, “Ashiya, are you there?” Geez! Sumpah, rese!

Dan kemudian tiba-tiba dia ngirimin pesan yang nyelekit bin pedes-pedes cabe rawit. Dia nanya apakah semua gadis Indonesia itu sombong-sombong?

What??? Grrrrr!! Oke, tahan emosi! Aku pun bales bilang kalo baru nerima telepon. (padahal mah lagi chattingan sama orang lain. Wkwkwk)

Dia balas “oh” dan kemudian di sambung dengan tiba-tiba bertanya, “do you have a boyfriend?”

Heh?? Apaan ini? Kenapa tiba-tiba nanya itu? Akhirnya aku bales aja dengan ngebokis. Hehehe…

Aku : “I have one, we’re close but not officially in a relationship because he lives abroad. I mean..maybe..not yet. Hehe..”

India : “oh really? Where?”

Aku : “in South Korea” puahahahahaha..

India : “when the last time you talk with him?”

Aku : “just now. On the phone.” Untung sebelumnya aku bilang abis nerima telepon. Hihihi..

India : “have you ever met him?”

Aku : “yep. Last year we met in Bali. Do you know Bali?”

India : “Bali? No.” yaelah! Masa gak tau Bali?? Tempat wisata sejuta umat! :3

Aku : “oh, ok” jawabku singkat.

India : “what were you two doing there?”

Aku : “we’re on vacation.”

India : “only you two?”

Aku : “nope. He came with her sister. Her sister is my friend.”

India : “oh. Then what were you doing there?”

Aku : “just like I said, we’re on vacation.”

India : “was there something happened? You know, you all are still young.”

Aku : “what do you mean?” mencium-cium sesuatu yang salah dengan ucapannya.

India : “something like……..lust?”

Aku : “what????” sumpah kaget saya!! blak-blakan banget! -_-

India : “you’re 22 and you two still young.”

Aku : “no! we’re purely just having fun! Vacation! You know! It’s holiday!” jawabanku penuh tanda seru. Haha… “I think I have to go.” Lanjutku. Bete.

India : “wait, just 15 minutes! I still wanna talk to you.”

Aku : “sorry, my laptop battery is low” dan memang kenyataannya seperti itu.

India : “long wires. You still can online.”

Aku : “it’s 3 AM!! I have to go bed!!” kalo ngomong di depannya langsung udah teriak-teriak gaje deh pokoknya.

India : “please, just 10 minutes.”

LOG OUT! Gak di tanggepin lagi. Haha.. beneran deh itu orang kepo banget! Apa urusannya gitu sama dia? Siapa elo gitu? Haaah jadi panjang banget ya ini tulisan? Haha..

Setelah baca buku The Naked Traveler, Trinity, penulis buku itu pun beranggapan bahwa orang India itu bikin jengah karena suka pengen tau aja urusan orang. Ckckck.. Aku aja yang masih orang Asia bete menanggapi ke-rese-annya, apalagi kalo western yang kalo di tanya umur pun mereka males? -_- Biar pun orang India itu bahasa Inggrisnya oke, lancar, tapi kalo kayak gini mah, mending roamingan sama orang China. Hahahaha…

Kemudian adalagi temen orang Nepal, Tunisia, dan Turki. Mereka sih biasa-biasa aja ya. Gak yang gimana-gimana gitu.

P.S : maaf kalo tulisan ini menyinggung pihak-pihak tertentu. Saya hanya menulis dari pengalaman saya pribadi mengenal beberapa orang India dan rata-rata yang saya temui kurang lebih memang seperti itu.

7. United Kingdom

Barusan di atas di cerita chattingan sama orang India, nyebut-nyebut orang Inggris jadi biar sekalian di bahas aja disini.

Bule Inggris ini inisialnya A. Usia 18 TAHUN!! Entah kenapa brondong lagi, brondong lagi. -_- tapi biar pun dia lebih muda, tapi enak di ajak ngobrol. Saat ngobrol-ngobrol, aku pun bilang kalo UK adalah salah satu negara di Eropa yang pengen aku kunjungi dan dia pun nanya tempat yang pengen di datengi kalo berkunjung ke UK, aku pun asal aja ngejawab, “Buckingham Palace”. Dan dia ketawa dan bales, “call me if you come here.” di tambah dengan emoji smile.

Hah? Call me? Mau nganterin gitu? Kikikikik~ tapi kemudian aku gak contact-contact’an lagi sama si A ini karena terpaksa hapus akun itu soalnya si India gak berenti-berentinya ngirimin pesan dan bikin akun baru. Tapi sialnya, aku lupa nyatet username si A, soalnya usernamenya ‘unik’ dan aku gak hafal.  Huft.. -_-

8. Singapore

Jauh-jauh dari UK, kita merapat kembali ke Asia Tenggara. Disini ada kenalan baru. Cewek keturunan China berinisial M. Usianya 16 tahun. Lagi-lagi bergaul sama anak di bawah umur. Hahaha… it’s okelah. Berteman sama siapa aja selagi kita nyaman berteman dengan mereka.🙂

9. Malaysia

Di Malaysia juga ada kenalannya tapi semuanya bukan asli Malaysia. Yang aku kenal cuma pure keturunan China, China blasteran Korea, ada juga yang Malaysia tapi blasteran China. China mendominasi ya? Haha… Dan yang aku sebutin itu gak ada yang bisa berbahasa Melayu, kecuali yang Malaysia-China. Semuanya pake bahasa Inggris dan Mandarin.

10. Afrika

Orang Afrika itu meskipun negaranya tergolong negara miskin dan terbelakang, tapi mereka hebat soal bahasa. Ada salah satu kenalanku berinisial D, dia fasih berbahasa Inggris, Prancis, dan Arab. Waaah.. keren!

11. Australia

Aku kenal 3 orang Australian yang menyebut diri mereka J Brother (J-nya aku jadiin inisial aja). Mereka memang masih bersaudara walaupun bukan saudara kandung. Aku kenal mereka waktu 2010an kalo gak salah. Waktu itu yang paling tua usianya 19 tahun (seumuran denganku saat itu), 17 dan 16 tahun. Mereka semua unyu-unyuuuuu dan ketjeh-ketjeh! :3 tapi sejak 2011 kita gak kontek-kontekan lagi. Mereka juga tahu kalo aku ngebet banget pengen jalan-jalan ke Aussie. Daerah yang pengen banget aku kunjungi adalah Melbourne dan New Zealand. Si J Brother ini tinggalnya di Darwin.

Itulah beberapa teman-temanku dari beberapa negara. Masih ada sih dari negara lain tapi lain kali aja deh kalo sempet di bahas lagi.😀 so, how about you? Dari mana aja temen-temen asingmu berasal?

About Ashiya Xiahtic

what should I write? kekekeke~ seriously, you wanna know about me? kepo ah! lol xD

Posted on August 4, 2013, in Uncategorized and tagged . Bookmark the permalink. 18 Comments.

  1. Ngakak baca postingan ini pagi-pagi… hahaha
    apalagi yang orang India… wkwkwk stress tuh tuh orang….

    Dulu jg aq pernah chatting2’an sama orang luar yg lewat web itu loh… (lupa namanya)
    jadi cuma knalan sama orang g jelas trus nanya dia asal drmn, chatting deh, klo obrolan g menyenangkan, tinggal deh…. hehehe

    • beneran deh ngeselin. kl ada orang India lagi yang tiba2 nongol d chat ga pernah d bales. hihi.. takutnya sama resenya & susah d berentiin sampe harus tutup akun & bikin akun baru -_-
      paling enak sih ngomong sama American & African.

  2. Ha keren nih postnya tentang “Friends in Overseas” Dan menambah pengetahuan aku tentang berteman dgn orang asing ada senangnya adanya gak enaknya terutama chat sama orang india # orangnya2 kepo dh # hahaha
    Wah eonni banyak teman mu dari orang asing Terutama sama orang Korea Dan amerika # aku pengen
    Kalau aku sih kalau pernah chat sama orang India waktu sih cuma iseng sma temen eh rupa nya sih orang india tersebut mulai nanya privasi # ih illfel jdinya.
    Semenjak itu aku jadi gaptek dan takut sama sosial chat seperti line atau we chat kecuali facebook
    Hehehe

    • hihihi.. ga gampang sih nyari orang Korea di dunia maya. kebanyakan sombong-sombong gitu :3 di dunia nyata pun mereka kebanyakan pada sombong-sombong. untung aja yang pernah aku temui orangnya easy going😀
      aku juga jadi illfeel sama orang India. xD kepo’nya akut

  3. aku gk punya temen orang luar eonn -_-….,, ada sih tpi itu pun hanya keturunan china #bner kta eonni, china mendominasi..😀
    Paling klo d facebook hanya kenalan, dan itu pun mereka semua yg duluan nge’chat.

  4. Hahaha……
    Kirain aq ajj yg risih sm orng india ternyata arthor jg. Dr a-z pasti di tanyain ujung2 menjurus ke privasi. Jd illfeel….,

  5. kyakyakyakya
    orang india parah banget ya keponya –”
    walaupun kepo orang india cakep loh thoor, apalagi pemain filmnya _-_ *korban film india*
    dulu pernah sih chatting sama orang luar, cuma udah sekian tahun yang lalu jadi lupa dia orang mana (,_,)
    kalo ngomong langsung pernah sih sama orang china
    tapi cuma tau ni hao, xiexie, sama zaijian
    sisanya ngobrol pake bahasa inggris tarzan
    pengen banget juga punya temen luar kaya author
    namun apa daya bahasa inggris masih kacau balau –“

    • yang aku tulis itu cuma sebagiannya. malah dia nanya lagi pake baju apa. ga penting banget kan ya? -_-”
      India cakep cuma ada di film doank lho. kata yg pernah kesana yg agak mendingan cuma yg ada di daerah utara aja, suku Sikh yg pada suka pake sorban di kepala itu lho. cuma sayangnya pada brewokan. itu pun termasuk yg mendingan (katanya). makin ke selatan makin ancur. wakakakak

  6. LaylaSparKyuTaegangster

    Kkkk~ Bwt Point Yg Ke 6 SeSUJU Bgt! Aku jga pernah chatingan sama orang India, Aigoo~ emang orangnya Kepo banget dah..
    Dy jga sempet nanya kaya gni “Do you have a boyfriend?” pokoknya mirip bgt ceritanya sama authorXD Terus aku jga punya temen keturunan Jepang satu sekolah jg tp kakak kelas, namanya nyerempet” dikit sama tokoh cewek yg dikartun Avatar..
    Ada yg dr Eropa jg, tp lupa dr negara mana..
    Dan, terakhir aku chatingan sm org Thailand.. Krn sama2 suka K pop yah~ aku ladenin aja ngobrol sama dianya, dianya jg minta ajarin Bhs. Indonesia hehe^^

  7. kkkkaa..sumpah, yg india itu setuju bgt. soalnya sepupu pernah dapat chattingan sama org india. yup b.inggris mreka lancar2 but bener2 kepo.rajin bener ngirim pesen padahal udah dicuekin,dan sama dia blg sama sepupu aku juga “do you have a boyfriend?” oh man.. skali dibls chat nya, dia nge balasnya byk -_-

  8. .. yg paling” ‘gokil’ ya si org india itu.. ckck sumpah tue org, gk kebayang aku klo punya kenalan kyk gitu..

  9. melati virella

    kalo misalnya org indianya shahrukh khan mah masih bisa dipertimbangin ya unn hehe

  10. sama deh sama ceritaku kak xD susah banget cari orang jepang korea china dll lah yang fasih bahasa inggris hahaha xD tapi gpp lah tambah pengalaman… Orang india ya kak? setuju sama opini kakak kalo yg satu itu :p

  11. Hi, kak. salam kenal.
    kirain cuma aku yang ngalamin hal begini sama orang India. ternyata banyak ya :3

Leave Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: