[Ashiya Says] The Long Journey for My First Interview

Tanggal 9 Oktober 2013, siang hari, aku lagi iseng maenin laptop sambil SMSan sama temenku. Jam 01:45 PM, tiba-tba dapet telepon dari nomor yang tidak di kenal. Kemudian aku angkat,

Unknown : “selamat siang.”

Aku : “iya, siang?”

Unknown : “ini dengan xxx (namaku. Hehe.. secret identity :p)?”

Aku : “iya, ini siapa ya?”

Unknown : “kami dari PT Accenta. Kami sudah menerima CV yang di kirim via email.”

Aku : *mikir bentar,nginget-nginget* “ooh, iya, ya. Jadi gimana?” *agak kaget*

Unknown : “iya, jadi besok bisa datang ke kantor untuk wawancara?”

Aku : “besok?” *jawab gak yakin, “jam berapa ya?”

Unknow : “jam 9 pagi, bisa?”

Aku : “em… interviewnya di Jakarta ya?”

Unknown : “iya, emang tinggalnya dimana?”

Aku : “saya tinggal di Majalengka, Jawa Barat.”

Unknown : “oooh, Majalengka. Mm..gimana ya? Gini aja, nanti di hubungi lagi ya untuk yang di luar kota.”

Aku : “owh gitu ya?”

Unknown : “iya. Terima kasih ya.”

Aku : “iya sama-sama~” telepon di tutup.

Wah cepet banget panggilannya! Padahal aku ngirim CV waktu malem sebelumnya makanya kaget juga tiba-tiba dapet telepon panggilan interview.

Disitu aku mikir, duh kesempatan nih. Gimana baiknya ya? Lepasin kesempatan itu atau berangkat saat itu juga?! Akhirnya aku mutusin SMS ke kakakku yang cowok kalo aku dapet panggilan wawancara besok jam 9. Kemudian dia bales, harus berangkat sekarang juga takutnya bus ke Bekasi udah gak ada. My mom akhirnya nyuruh kakakku buat nganter soalnya udah sore pasti datengnya malem. Tadinya aku mau berangkat sendiri aja. Aku sms orang yang dari Accenta kalo aku berangkat ke Jakarta saat itu juga biar bisa ikut wawancara keesokan harinya.

Akhirnya aku matiin laptop, mandi, packing baju & nyiapin file-file. Jam 4 sore beres, nungguin kakakku pulang dan berangkatlah ke terminal Maja.

source: infomajalengka.files.wordpress.com

Nyampe sana, kakakku nanya ke calo yang berkeliaran di situ, “bis ke Bekasi masih ada gak ya jam segini?”

“udah abis.” Jawab seorang calo berdahi lebar. “udah berangkat tadi jam 2.”

Disitu aku udah hopeless. Yaah gak bisa ini mah! 😦 Tapi kemudian dia ngomong lagi, “tapi kalo dari Kadipaten kayaknya masih ada sampe jam 5.” Aku langsung liat jam. Udah jam 4 lewat! Sedangkan dari Maja ke Kadipaten itu waktunya satu jam lebih. Wah ini mesti naik roller coaster jalanan dulu nih alias Elf! Bukan Elf fans Super Junior ya! Kkkk~ ini elf semacam bus 3/4 gitu. Kenapa aku sebut roller coaster jalanan? Soalnya jalannya itu ngebut! PATAS! Saking ngebutnya, gak jarang ibu-ibu suka teriak-teriak ketakutan apalagi kalo ngerem, jaraknya cuma beberapa centi dari kendaraan di depannya. Nama elfnya itu RW (Rukun Wargi) atau BJ (Buhe Jaya). Orang Bandung, Sumedang, mungkin sering liat bus ini soalnya rutenya dari Cikijing ke Bandung.

Beruntung, tiba-tiba satu mobil RW tiba-tiba muncul di depan kami dan penumpangnya pun gak begitu penuh. Biasanya suka berdesakan kayak KA kelas ekonomi menjelang lebaran! -_-

Akhirnya kita naik, mudah-mudahan waktunya terkejar! Mobil pun jalan. Tapi ternyataaaaa~ tumben-tumbenan jalannya kayak elf biasa yang sering ngetem di terminal Maja! Lemooooot~!! Sepanjang jalan, aku sama kakakku gak berenti ngedumel sendiri, ngecek jam berkali-kali sampe waktu udah hampir jam 5 mobilnya masih jauh dari tujuan! “gak bakalan sempet! Pasti terpaksa balik lagi kita!” kakakku ngoceh. xD

Akhirnya jam 5 lebih 15 menit, kita nyampe di terminal Kadipaten. Nanya ke pedagang asongan yang lagi ngitung duit, “bus ke Bekasi masih ada gak ya?”

Tukang asongan itu pun ngejawab, “ada. Bus terakhir jam setengah 6.”  Abis jawab gitu dia pun enyah dari pandangan kita! xD Ah~ syukurlah! Mudah-mudahan dia bener. Akhirnya kita beli minuman dingin di toko situ dan nunggu mobilnya. Gak jauh dari tempat kita berdiri, ada beberapa orang yang di kelilingi kardus-kardus dan tas besar. Ternyata mereka juga mau ke Jakarta!

Menjelang maghrib, bis belum nongol juga. Udah H2C takut udah gak ada lagi kendaraan dan kita terpaksa harus pulang. Tapi kemudian, muncul lah kereta kencana yang di tunggu-tunggu! xD

Bus menuju Bekasi akhirnya tiba! Kita cepet-cepet naik, takut gak kebagian tempat! Akhirnya kita duduk di kursi paling depan, di sebelah supir! Taro tas di dashboard dan duduk-duduk cantik! Hehehe…

Lewat maghrib, bus berangkat! Singkatnya, jam 11 malem, kita nyampe dan turun di tol Bekasi Timur. Nyebrang jalan, nunggu bis Pulo Gadung. Disana, taksi udah berjejer, taksi-taksi dari Express dan Pusaka.

Setengah jam kita nunggu bus di situ, akhirnya aku udah pegel berdiri bawa tas punggung gede dan juga cape abis perjalanan jauh 5 jam, ngusulin naik taksi aja biar cepet. Akhirnya kakakku nego harga dulu sama salah satu taksi. Abis  nawar-nawar, dia nyamperin aku lagi. Katanya ongkos dari situ ke Kayu Tinggi Rp. 70.000,-!! Weh itu mah ongkos PP ke Majalengka! xD

Lalu tiba-tiba di samperin tukang ojek! Nawarin Rp. 60.000,- pake 2 motor. Segitu mah mending naik taksi sekalian! Dan lagi, dia nawarin Rp. 40.000,- tapi di dempet satu motor berdua! Aduh bang! kita masing-masing bawa bag pack segede gaban! Mau di taro di mana itu tas?!

Akhirnya kita nunggu keberuntungan aja deh, berharap masih ada angkutan ke Pulo Gadung. Lagi nunggu, tiba –tiba ada seorang bapak-bapak berkumis pake jaket kulit item. Dia duduk sebelahku. Lalu nyapa kita berdua, “mau kemana?” tanya dia.

“ke Pulo Gadung.” Sahut kakakku. “bapak mau kemana?”

“ke UKI. Jam segini kayaknya udah gak ada angkutan kesana.” Kata bapak itu.

“di tunggu aja lah. Kali aja ada. Kalo gak ada ya, pake taksi aja.” Kata kakakku. Kok aku diem terus ya? Haha…

Gak lama kemudian, supir taksi express manggil kakakku. Dianya diem aja di dalem mobil. Kakakku nyamperin. Meninggalkan diriku bersama bapak-bapak itu. Bapak-bapak itu ngomong, “kalo naik taksi, jangan yang selain Blue Bird. Blue Bird itu bagus.” Aku Cuma nyengir nanggepinnya dan iya-iya aja. xD Gak lama kemudian, sebuah mobil carry melintas dan supirnya teriak-teriak, “UKI! UKI!”

Bapak itu pun berdiri dan bilang, “mari, mbak. Duluan.”

“oh iya, pak!” aku nyaut. Dia pergi dan kakakku pun nyamperin aku. “gimana?” tanyaku.

“Rp. 50.000,- tapi tolnya bayar sendiri. Sama juga bohong itu mah!” kata kakakku. Hahaha… iya lah, tolnya aja bayar 2 kali. Kalo gak salah totalnya Rp. 14.000,-.

Dewi fortuna sepertinya berpihak pada kita, bus yang di tunggu-tunggu akhirnya nongol juga!! Fiuhh… Akhirnya! Kita naek, lalu turun di jalan baru terus nunggu angkot 21 tapi karena gak ada jadi kita naik angkot 20 yang arah ke Kranji aja biar pun gak masuk ke Kayu Tinggi juga. Jadi kita turun di depan pom bensin Shell dan nelpon sodara minta di jemput soalnya udah gak jauh dari Kayu Tinggi.

Akhirnya kita nyampe rumah jam 12!

**

Besok paginya bangun jam 5 pagi. Nyiapin file-file yang mau di bawa tapi gak bawa CV. Soalnya filenya ada d laptop dan laptopnya gak di bawa! Mau bikin, eh PC di rumah lagi rusak! Akhirnya ya udahlah berdoa aja mudah-mudahan gak di tagih. Lagian kan udah di kirim lewat email. Jam setengah 7 baru berangkat di anter kakak. Soalnya aku belum hafal daerah Kuningan. Jam segitu tentu jam-jam sibuk dan macet total. Udah gitu di angkot 21 menuju terminal Pulo Gadung, ada pengendara motor yang marah-marah ke supir angkot yang aku tumpangin gara-gara kakinya ke senggol. Haaah ada-ada aja! -,-“

Jam 8 nyampe terminal. Waktu tinggal sejam! Kakakku nanya angkutan yang ke Jalan Gatot Subroto ke tukang buah. Tukang buah itu nunjukin kalo naik angkot naik yang ke Kampung Melayu abis itu ke Menteng, terus bla bla bla (lupa! Hihihihi). Atau naik busway, nanti turun di halte Dukuh atas. Akhirnya kita rundingan mending naik angkot atau busway. Aku pun ngusulin naik busway aja. Selain cepet, murah juga! Akhirnya kita jadi naik busway. Beli 2 tiket seharga Rp. 7000,- (@Rp. 3500,-) lalu naik deh abis nunggu beberapa menit.

Di dalem bus itu, kita ‘diskusi’ lagi. Abis dari Dukuh Atas kemana? Kita bingung. Aku pun akhirnya update status facebook berharap ada yang tahu jalan dari Pulo Gadung ke Jalan GatSu (Gatot Subroto) Kuningan, Jakarta Selatan. Dan syukurlah akhirnya ada yang ngomentarin dan ngasih tahu harus turun dimana. Selain itu aku juga buka-tutup Google Map terus. Berasa lagi jadi backpacker di negeri antah berantah yang gak tahu arah. xD

Berbekal informasi temen facebook, kita turun di halte Dukuh Atas. Udah di halte Dukuh atas, aku nanya lagi, harus naik ke halte yang kearah mana. Selain itu aku juga nanya alternatif lain menuju GatSu kalo pake taksi. Katanya sih udah lumayan deket. Taksi paling sekitar Rp. 25.000,-an.

Tapi kemudian kita nanya ke abang-abang(?) gitu, dia nunjukin buat naik yang ke arah Benhil (Bendungan Hilir), dan kemudian transit ke Semanggi. Di Semanggi itu jalannya jauh bener! Lewatin Semanggi plaza jalan kaki di jalan jembatan halte itu. kemudian kita naik lagi dan akhirnya nyampe deh di halte Jamsostek Gatot Subroto.

Kata temen di facebook itu kita turun di halte Jamsostek dan tinggal cari deh gedungnya. Aku pun celingukan cari gedung yang bernama Patra Jasa. Pas nengok kri, TADAAAAAAAAA

photo0625_001

kakakku gak sengaja ikut ke foto. Sorry, Brother, fotonya di crop. wkwkwk

Itu gedung ada di depan kita! Turun dari halte, jalan dikit, nyampe deh. Kita masuk dan aku bilang mau ke toilet dulu. Aku pun nanya receptionistnya dimana letak toilet itu dan ternyata toiletnya ada di sebelah meja receptionist itu. Aku pun masuk toilet buat rapiin baju dan benerin dandanan yang udah acak-acakan akibat berdesakan di busway. Setelah itu masuk lift menuju lantai 12. Abis itu tinggal nyari ruangannya dan sesampainya di lantai 12, kita keluar dan begitu nengok kanan, ada stand poster dengan nama PT Accenta Prosmartindo. Akhirnya ketemu!

Di stand poster itu tertulis lowongan sebagai Administrasi, Marketing, SPG/SPB lengkap dengan persyaratannya. Oh ya, aku ngelamar disitu untuk bagian administrasi. 🙂

Lobby Patra Jasa Office Tower. Toiletnya sebelah kanan receptionist, yang ada 2 orang itu lho!
pic source : www.patra-jasa.com

Depan pintu ruangan itu, aku ngetuk pintu dan masuk. Begitu masuk, di sambut ramah sama mas-mas gitu dengan senyum yang mengembang! xD

Di dalam ternyata udah ada sekitar 5 orang cewek dan 1 cowok yang lagi sibuk ngisi formulir lamaran. Sama mas-mas officer itu aku di suruh ngisi buku hadir dan kemudian di kasih formulir 2 lembar bolak-balik. Di buku daftar hadir itu ternyata kebanyakan yang ngelamar jadi SPG. Yang lulusan S1 cuma 1 orang, 2 sama aku. Yang lainnya SMA dan SMK semua.

Selesai ngisi formulir, seorang interviewer cewek keluar dari ruangannya dan nanya yang udah beres ngisi formulir. Heran juga walaupun aku paling terakhir dateng, tapi aku yang duluan beres ngisi formulirnya!

Interviewer itu nyamperin dan minta formulir yang udah aku isi. Dia baca sekilas dan dengan mata terbelalak, dia nanya, “kamu jauh-jauh dateng dari Majalengka??” aku pun mengiyakan dan kemudian dia minta CV. Tapi aku gak bawa CV soalnya gak sempet dan lagian kan udah dikirim via email. Aku pun cuma ngasih transkrip nilai, surat kelulusan (ijazah belum ada, belum wisuda juga), SKCK dari kepolisian, dan kartu kuning dari Depnaker. Akhirnya dia pun tidak mempermasalahkan dan akupun di minta masuk ke ruangannya.

Aku duduk setelah ia duduk. Dia nanya lagi soal kedatanganku dari Majalengka dan ternyata dia juga berasal dari Kuningan, Jawa Barat! Kuningan dan Majalengka itu deket, pemirsa! Kabupaten sebelah! Hihihi…. Oh ya, namanya ibu Lina. Masih muda sih. Kayaknya umur 27an lah. Dia juga yang nelpon buat wawancara.

Setelah itu di wawancara, karena aku lulusan S1 bahasa Inggris, dia pun minta aku memperkenalkan diri dengan menggunakan bahasa Inggris mulai dari nama, alamat, latar belakang pendidikan, dll. Abis itu ngebahas soal kemampuan komputerisasi. Khususnya Ms. Office, terutama Excel.

Selesai wawancara, dia bilang dia mau mempertimbangkan dulu dan kalo ke pilih nanti di hubungi lagi 2 minggu kemudian untuk di wawancara langsung oleh usernya. Lalu dia nanya abis ini pulang lagi ke Majalengka atau tinggal disini (di rumah bibiku), aku pun jawab disini aja dulu dan dia pun manggut-manggut setuju soalnya jauh kalo pulang, ntar gimana kalo ternyata dapet panggilan lagi. Lalu dia ngulurin tangan buat salaman. Aku pun menjabat tangannya. Tangannya lemes banget dan aku liat matanya lirik tangannya. Aku pun langsung inget, kalo waktu interview kerja, jabatan tangan pun jadi penilaian karena bisa menunjukan kepribadian seseorang. Aku pun menjabatnya dengan yakin dan sedikit menghentakkan. Yaaa kayak salaman para pejabat gitu! Wkwkwkwk~ setelah itu keluar dan pulang!

Singkat cerita, jam 2 siang aku nyampe di rumah bibiku (tempatku tinggal sementara).

Aku pun mandi karena super gerah dan badan berasa lengket gara-gara keringet. Abis itu di suruh makan. Lagi makan, tiba-tiba sebuah SMS masuk. Isi SMSnya:

Yth. Pelamar PT. PERTAMINA (PERSERO) Undangan Test Calon Karyawan sudah kami Kirim Via Email. Laporan Kehadiran berakhir sampai hari ini.

Manager HRD

What??? Aku pun buru-buru cek Email dari HP. Dan ternyata ada pesan baru dengan subject Panggilan Seleksi Rekruitmen Karyawan: Sekretaris (SKR)

Isinya 2 lampiran surat, salah satunya begini:

viewerYang keduanya daftar nama-nama pelamar yang di undang yang berjumlah 20 orang.

Aku emang ngirim lamaran ke Pertamina, tapi baca surat itu, aku harus ikut test di MEDAN!! SERIOUSLY??? Aku pun bilang ke kakakku soal ini dan dia pun jawabnya, “jauh amat??”

Aku juga gak tahu kok dapetnya Medan. Padahal ngirimnya ke Pertamina pusat yang di Jakarta. Mungkin di Medan sedang di butuhkan. Jujur sih aku ayo aja mau ke Medan juga (travel lover!! Hihihi) tapi ongkosnya? Aku langsung searching tiket Jakarta – Medan, Medan – Jakarta buat tanggal 12 yang paling murah. Hehehe… bokek!! xD

Lalu my mom nelpon dan bilang ngapain jauh-jauh ke Medan. Emang tahu tempatnya dimana, dari bandara kemana. Pokoknya ngomel-ngomel gitu lah. Hehe… Akhirnya terpaksa deh aku SMS ke HRD itu keputusan kalo aku gak bisa ikut test dengan format : PERTAMINA_NAMA_HADIR/TIDAK HADIR

Dipikir-pikir sayang banget! Gak gampang kan, masuk Pertamina itu. Udah gitu gajinya bukan lagi jutaan, tapi puluhan (untuk S1). Untuk ongkos sih sebenernya pihak pertamina udah nunjuk agen travel tertentu, jadi pake uang sendiri dulu tapi kalo ke pilih nanti biaya perjalanan ke Medan itu di ganti sama Pertamina asal bukti pembayarannya ada. Tapi belum tentu di terima juga kan? Semoga aja nanti dapet panggilan deh dari Pertamina Jakarta. Hehehe…

Begitulah, pengalaman pertamaku nyari kerja setelah lulus kuliah. Campur aduk rasanya. Sekarang pun lagi nunggu keputusan dari Accenta itu. mudah-mudahan di terima deh. Amiin. Doakan saya yaaaahhhh. Hihihi^^

Advertisements

About Ashiya Xiahtic

what should I write? kekekeke~ seriously, you wanna know about me? kepo ah! lol xD

Posted on October 13, 2013, in Sharing and tagged , , , , , , , , . Bookmark the permalink. 12 Comments.

  1. amin…
    mudah2 han keterima thor
    yang terbaik buat kamu thor.fighting

  2. amin….
    aku do’ain eonni keterima .. 😀
    fighting eonn .. !! 🙂

  3. Woaahh pengalamannya luar biasaa ,,,, hmmm mudah2an bsa dtrima dtempat yg diinginkan deehhh…. Hwaigthing! 🙂

  4. Begitu berat yg ditempuh eonni dalam pengalaman pertama cari kerja. Moga2 eonni diterima. Amien
    Semangat eonni !

  5. AMIN, ak doa’in unnie..
    Salam Sukses ! Fighting !!

  6. woaaaaa eonni jjang! baru beberapa bulan selese dan belum diwisuda lagi udah dapat panggilan kerja… semoga ketrima yah:)) amin o:)

  7. semangat trus yah eon…low rezeki gax kmna..nnti jg eonni psti dpet krjaan lgi…

    dan mksh dah mau bagi” pnglaman eonni..

  8. thor untuk yang di pertamina coba di cek dulu di emailnya pertamina soalnya kl ada agen travel gitu biasanya bukan dari pertamina langsung.

  9. Amiin
    Aemoga keterima thor!

  10. Aamiin..
    semangat thor ^^9

  11. Rima Mei Handayani

    Wow… Thanks yah eon udah mau share pengalaman” nya, dan soal di pertamina kakak saya jga kerja di pertamina pusat di Jakarta bagian law/ hukum gitu deh

    • wah keren tuh! 😀
      aku juga kemaren udah dapet kerjaan di perusahaan importir property dari Eropa & Amerika di bagian sekretaris. tapi keluar lagi karena kurang cocok salary & jaraknya. :v

Leave Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: