[Ashiya Travel] JJS (Jalan-Jalan Sendiri) Ke Kota Tua

Oleh: Ashiya

Udah seminggu nunggu panggilan interview kedua, disinilah titik kejenuhan berdiam diri di rumah. Aku pun mulai kepikir pengen jalan-jalan sendiri, anggep aja jadi solo backpacker gitu! Hohoho…Gaya! Tapi kemana? Monas? Udah sering. Dufan? Kondisi financial sedang tidak memungkinkan! Kkkk~ Ancol? Gak ah, gak mau liat “live show” para muda-mudi. Wikwikwik. TMII? Udah pernah juga. Mall? Ngapain ke mall kalo gak bisa belanja-belanji? Numpang nongkrong doank? xD

Akhirnya di putuskanlah untuk ke Kota Tua! Kebetulan belum pernah kesana. Selain  itu juga masuk kesana kan GRATIS!! HOREEEE!! I GRATISAN! KKKK~

Rabu, 16 Oktober 2013 jam 10:37 setelah pamitan berangkatlah menuju terminal Pulo Gadung dengan naik angkot 21. Kenapa siang banget? Soalnya orang-orang rumah agak gimana gitu pas bilang aku mau jalan sendiri ke Kota Tua. Takut ada apa-apa di jalan katanya. Jadi berargumentasi dulu. Yah biasanya kalo jalan-jalan sukanya bawa kendaraan sendiri rame-rame gitu. Makanya mereka agak khawatir. Hehe.. Selain itu juga kebetulan di rumah bakal ada orang-orang dari salah satu Bank yang menyalurkan qurban. Oh ya, my uncle, aunty ‘kan punya usaha catering & aqiqah, Shoffiyah Aqiqah & Marhamah Aqiqah (promosi!!! Wkwkwk) yang juga menyediakan hewan qurban. My uncle, my aunty’nya dan juga my grandma lagi gak ada, lagi pergi ke tanah suci. jadi yang ngurusin usaha itu adalah rekan kerja yang rumahnya berhadapan. Pagi-pagi karyawan yang berjumlah 30 orang udah sibuk ngurusin buat makan mereka. Meja prasmanan di pajang di depan (tepatnya di garasi, mobilnya di singkirkan entah kemana), piring bertumpuk-tumpuk bikin aku mikir, emang bakal berapa banyak yang dateng?? Se-RT?? Se-RW?? Se-Kampung?? O.O  Belakangan baru tahu mereka mau nyumbangin 20 ekor sapi dan ternyata selain kerjasama dengan Bank, mereka juga kerjasama dengan Wali. Oh, pantesan nyampe 20 ekor sapi. Rekan kerja my uncle itu kan ketua salah satu partai (gak tahu di kantor cabangnya atau apa gitu), jadi yang dari kantor pun pada dateng katanya. Oh pantesan piring ampe bertumpuk-tumpuk gitu.

Waktu aku masih di rumah sih belum ada yang dateng soalnya mereka dateng jam 11an katanya. Ah, daripada ikut-ikutan sibuk & berkumpul sama ibu-ibu berjilbab panjang, aku jadiin aja deh ngibrit ke Kota Tua. Haha… ponakan kurang ajar!! xD

Tepat jam 11:00 WIB nyampe di terminal Pulo Gadung. Tumben cepet banget meskipun sempet macet di jalan Cacing (Cakung Cilincing). Pengen ngetes kejujuran sopir angkot disini, aku bayar pake uang Rp. 10.000,- dan ternyata dikasih kembalian Rp. 6000,- itu artinya si abang angkot jujur! Hehe… Turun dari angkot 21, masuk ke halte busway Pulo Gadung 1. Beli tiket seharga Rp. 3500,- dan go menuju Harmoni! Sesampainya di Halte Harmoni, pindah ke pintu antrian sebelahnya yang menuju Kota.

Jam 12:02 sampe di Kota. Keluar dari busway, lalu turun ke bawah kayak terowongan bawah tanah gitu, di tengah-tengah terowongan ada jalan memutar yang mengelilingi kolam ada air mancurnya tapi airnya ijo banget alias berlumut! Hiiiiiy… abis jalan muter gitu masuk kayak terowongan di Monas gitu lalu naik tangga dan pas keluar langsung bisa liat Museum Bank Indonesia berdiri dengan kokoh. Tapi sayangnya aku gak masuk kesana. It’s ok, next time aja. Hehe..

Di samping jalan itu banyak orang berjualan. Keluar dari terowongan aja langsung di suguhi penjual kaset CD bajakan. Lalu jalan aja ngikutin trotoar itu tapi kemudian abis disitu, aku celingukan. Mana kawasan Kota Tua’nya? Liat dari kejauhan gak ada tanda-tanda bangunan bergaya arsitektur Belanda itu. Baca referensi di internet, katanya cuma jalan bentar nyampe deh Kota Tua. Lah, bingung saya! Tapi gak tahu kenapa, tiba-tiba aku berbalik dan TADAAAAAA….di seberang jalan itu ada penunjuk arah menuju Kota Tua yang arahnya berlawanan! Hufft…akhirnya aku balik lagi, ada pagar yang ompong(?) aku masuk dan turun ke jalan. Lalu lintas yang padat dengan kendaraan yang berseliweran, cukup menyulitkanku untuk menyebrang. Di sebelahku juga ada kakek-kakek Cina yang mau nyebrang juga dan akhirnya aku sama si kakek Cina itu pun nyebrang bareng-bareng, sampe dikira  kakek dan cucu sama sopir angkot! Wkwkwk..

Setelah nyebrang, kita nyebrang lagi. Kita berdiri di tengah-tengah pembatas jalan dan kembali berjuang di antara kepadatan kendaraan-kendaraan itu. Setelah berhasil nyebrang, disana ada pos polisi, aku dan si kakek tetep jalan bareng. Kita jalan di trotoar yang sedang ada perbaikan jalan, jadi tanahnya gak rata. Trotoar ini berada di sebelah kanan atau bersebrangan dengan pos polisi tadi. Jalan bentar, belok kanan dan disitu aku berpisah sama si kakek tadi. Bye-bye, kakek! xD

Kemudian aku jalan, dipinggir jalan koridor busway. Berenti di bawah pohon (biar gak panas) dan liat-liat sekitar. Di sebelah kiri ada perempatan yang tetep banyak kendaraan, di depan ada Museum Mandiri.

photo0628

Oooh ini toh Museumnya. Ambil foto, biar bisa di pajang di blog! Hehe.. Kemudian tengok kanan, nah! Disitu keliatan seperti bangunan bersejarah yang cukup familiar! Akhirnya aku nyebrang dan penasaran juga dengan Museum Mandiri ini. Akhirnya masuklah diriku ke museum itu. Ijin sama penjaganya, kemudian naik tangga, ketemu loket, disuruh ngisi buku tamu dan kemudian berkeliling di dalam museum itu. oh ya, untuk masuk museum ini GRATIS! Tidak dipungut biaya sepeserpun! Cocok untuk berwisata edukasi + tidak mengeluarkan biaya sedikitpun! Kecuali ongkos ke tempat ini tentunya.😛

Di dalem museum ini sepi banget! Waktu masuk pun, di depanku cuma ada 3 pengunjung.

Sedikit foto-foto yang diambil di Museum Mandiri:

photo0629

Buku besar yang emang ukurannya memang besar. Tulisannya bagus, rapi tapi gak kebaca! lol

Koleksi mesin tik dari waktu ke waktu yang di pajang secara melingkar. Ini hanya setengahnya

Koleksi mesin tik dari waktu ke waktu yang di pajang secara melingkar. Ini hanya setengahnya

photo0632

Komputer jadul yang disusun sedemikian rupa hingga membentuk robot. Kreatif! :)

Komputer jadul yang disusun sedemikian rupa hingga membentuk robot. Kreatif!🙂

Gak tau ini mesin apa. Pemotong kertas, kah? Pemotong uang kertas, kah? kayaknya gitu. Gak ada keterangan benda apa ini. Tulisan yang tercetak di mesin ini pun dalam bahasa Belanda

Mesin pemotong kertas. Mungkin. Gak ada keterangan benda apa ini. Tulisan yang tercetak di mesin ini pun dalam bahasa Belanda

Suasana bagian dalam museum yang sepi. Belakang meja loket

Suasana bagian dalam museum yang sepi. Belakang meja loket

photo0637

Mesin penghitung uang kertas

Mesin penghitung uang kertas

Mesin penghitung uang koin. Sebenernya koleksinya ada 3 tapi aku cuma ngambil 1 foto

Mesin penghitung uang koin. Sebenernya koleksinya ada 3 tapi aku cuma ngambil 1 foto

Sebenernya masih banyak yang di pajang disini, seperti berkas deposit, ruang pembukuan beserta patung yang sibuk kerja, cap/stemple, macam-macam disket, macam-macam CD-Room beserta CD’nya, macam-macam mesin foto kopi, dll yang berhubungan dengan bank dan perkantoran. Bahkan di sebelah kanan dari pintu masuk, ada bagian khusus orang-orang Cina. Aku lupa namanya apa, keuangan Cina mungkin? O.O Disitu ada beberapa alat musik seperti piano, saxofon, biola dan juga ada sepeda onthel! It still become my question, kenapa ada alat musik disitu? Apa hubungannya alat musik sama bank. Di depan ‘bank China’ ini juga ada patung Dewa Hermes yang dulunya milik pemimpin bank Mandiri di daerah mana gitu (lupa! Tapi masih Jakarta).

Di salah satu ruang pembukuan ada patung perempuan yang lagi ngambil buku dari rak, rambutnya pirang. Mungkin itu orang Belanda. Sewaktu berkeliling, aku selalu menangkap basah seorang fotografer yang motretin aku terus! Haduh! Jadi kurang nyaman. :3 Bukannya GR sih, tapi memang begitu kenyataannya. Akhirnya aku jalan ke kiri (dari pintu masuk) disana ada café kopi gitu di sebelahnya ada ruangan ke bawah yang menurut penunjuk arah adalah jalan menuju toilet. Karena penasaran, aku pun turun. Udah di bawah, lah! Mana toiletnya?? Yang ada malah ruang brangkas yang juga ada ruang tunggu VIPnya (bukan fans Big Bang ya! Kkkk~). Yaudahlah karena penasaran aku turun, dari pintu ruang tunggu VIP, ada sesuatu yang bikin ketawa.

photo0641

Liat patung yang telentang di lantai itu? hihihi… bisa jatoh gitu mungkin karena bagian kakinya udah gak bisa di berdiriin lagi kayak yang di sebelahnya. Tapi imajinasi anehku(?) bayangin mungkin waktu jaman penjajahan ada pemberontak yang masuk dan nembak langsung orang (patung) itu sampe terjungkal dan berakhir dengan kondisi seperti itu. wkwkwk

Abis itu aku turun ke ruang brangkas! Kesan ruangan itu horror banget! Gak ada siapa-siapa, sepi, hawa dingin, pencahayaannya sih cukup terang tapi ada lampu neon yang kedip-kedip kayak di film-film kalo mau ada setan nongol. Akhirnya aku cuma sampe tengah ruangan brangkas itu, mau terus liat brangkas gede berwarna ijo yang berada di ujung ruangan itu, Gak berani karena bulu kaki(?) yang tiba-tiba pada berdiri dan disitu lupa gak ngambil foto. *ahhh payah!!* Daripada ketemu noni Belanda lagi ngitung duit, akhirnya keluar aja deh, naik tangga lagi ke ruangan utama. Abis naik, agak nyesel juga sih kenapa gak samperin aja tu ruang brangkas. Penasaran dalemnya ada apa, kalo ada noni Belanda, ajak kenalan aja! Lumayan dapet temen bule! Wkwkwkwk.. Amit-amit deh ketemu yang begituan. Oh ya, aku juga sempet make toiletnya bentar. Toiletnya dari patung dewa Hermes itu ada pintu keluar (balkon) yang berhadapan dengan jalan utama yang menuju Kawasan Kota Tua (museum Fatahillah) dan juga Bank Mandiri masa kini. Dari pintu keluar itu, jalan, muter, sampe belokan, ketemulah toilet sempit yang dalemnya kering banget kayak gak pernah ada yang make. Aku di toilet itu cuma rapi-rapi doank sih.

Abis itu udah deh, keluar dari museum. Di tangga masuk/keluar ada toko souvenirnya juga lho. Yang mau bawa kenang-kenangan dari museum Mandiri, silakan masuk. Tapi tentu saja untuk yang satu ini TIDAK GRATIS. Hehehe..

Keluar dari sana, jalan lagi menuju Kota Tua. Nyebrang dan jalan lagi ke dalem menuju lapangan museum Fatahillah. Sepanjang jalan terparkir mobil-mobil antik yang di sewakan untuk berfoto dengan suasana jaman kolonial. Banyak juga penjual kaos, makanan, minuman, sampe body printing pun ada. Pedagang yang paling banyak di tempat ini adalah penjual es potong. Masuk ke tempat ini sama seperti ke museum Mandiri, GRATIS!

Jalan sendiri menuju lapangan museum Fatahillah yang dulunya adalah tempat eksekusi para tahanan, gak tahu kenapa banyak orang yang liatin. Huhuhu… Apakah ada yang aneh dari diriku padahal biasa aja, atau dikira turis asing yang doyan backpacker’an karena melihat tas punggung yang nemplok di punggungku? Kkkkk~ Ah sudahlah, tidak usah di pikirkan just leave them with their own mind!

Sesampainya di lapangan, oooh kayak gini toh! *ndeso!!! Wakakakak* disana ada Batavia Café tapi aku gak kesana. Di tengah lapangan ada kolam kecil yang ada semacam tugu dengan air mancurnya. Aku pun jalan ke depan kantor pos Indonesia biar bisa motret museum Fatahillahnya sekalian istirahat dulu.

Foto diambil dari depan pos Indonesia.

Foto diambil dari depan pos Indonesia.

Lapangannya bersih. Tapi di halaman kantor posnya sih banyak berserakan daun-daun kering tapi itu cuma karena belum sempet di sapuin sebab gak lama kemudian ada petugas kebersihan yang nyapu disitu.

Di depan pos Indonesia, ada bergelimpangan para penyewa sepeda onthel. Aku duduk disitu sambil menikmati fasilitas wifi gratis yang koneksinya super cepet dan juga ngobrol-ngobrol sama salah satu penyewa sepeda onthelnya. Katanya disana ada 9 wifinya dan merupakan taman dengan wifi terbanyak se-Jakarta. Oh yeah?

Tiba-tiba ada tukang minuman lewat, karena haus dan aku gak bawa minuman dari rumah, akhirnya aku beli es tehnya seharga Rp. 4000,-!!! Hidih di kampus es teh begini cuman Rp. 2500,- sampe Rp.3000,-!! Dengan cepat minuman itu pun abis dan hanya menyisakan es batu yang banyaknya sama dengan tinggi gelasnya. Dipikir-pikir banyakan esnya dari pada tehnya.

Bapak-bapak penyewa sepeda itupun nawarin sepedanya, harga sewanya Rp. 20.000,-/jam  aku tawar Rp. 10.000,- hihihi… tapi cuma bertahan di Rp, 15.000,-. Oke deh! Penasaran pengen ngerasain bersepeda onthel dengan latar jaman baheula. Dengan menaiki sepeda berwarna putih bernomor 43 aku pun menggoes sepeda itu. Tas aku titipin ke bapak itu setelah meyakinkan keamanannya.

photo0648

Awalnya rada-rada kagok gimana gitu. Mungkin karena pertama kali naik sepeda onthel di tambah udah lama gak sepedaan. Sampe-sampe di pegangin dulu sama si bapaknya. Hahaha.. M to the A to the L to the U, MALU!!! xD  tapi kemudian lancar-lancar aja sih. HOREEEE!! #PLAK!! xD

Sambil bersepeda, ngambil beberapa foto. Sayangnya aku gak bawa digi cam. Kameranya di rumah (Majalengka), gak niat mau jalan-jalan sih. Jadi foto pake hape aja.

photo0644

Penampakan pos Indonesia tempat aku ngaso. Bersebrangan dengan museum Fatahillah.

Museum Seni Rupa dan Keramik. Sayangnya aku gak sempet masuk kesana. Museum ini ada di kirinya Pos Indonesia atau sisi kanan dari museum Fatahillah. Di seberangnya juga ada museum Wayang. Tapi lagi-lagi gak sempet karena udah sore.

Museum Seni Rupa dan Keramik. Sayangnya aku gak sempet masuk kesana. Museum ini ada di kirinya Pos Indonesia atau sisi kanan dari museum Fatahillah. Di seberangnya juga ada museum Wayang. Tapi lagi-lagi gak sempet karena udah sore.

photo0646

Museum Fatahillah

Gedung apa ini? Gak tau. hahaha… tempatnya di samping pos Indonesia

Gedung apa ini? Gak tau. hahaha… tempatnya di samping pos Indonesia

Halaman Museum Fatahillah ada vampir kecil berbaju merah. Ah, lupa gak motoin meriam & noni Belandanya.

Halaman Museum Fatahillah ada vampir kecil berbaju merah. Ah, lupa gak motoin meriam & noni Belandanya.

Setelah cukup cape bersepeda selama 1 jam, sepeda pun di kembalikan. Begitu turun dan bayar Rp. 15.000,-. Si bapaknya nanya, “tinggal dimana? Lagi liburan atau gimana?”

Aku : “di Jakarta Timur lagi nunggu panggilan kerja. Aslinya sih dari Majalengka.”

Bapak onthel : “Majalengka?? Saya juga dari Majalengka!” seru si bapak itu, “saya dari Rajagaluh, di belakang pasar. Mudah-mudahan adek di terima ya.”

Waaah lagi-lagi ketemu orang sekampung! Wkwkwk.. ngaso lagi didepan kantor pos, si bapak itu nawarin ngopi! Hahaha.. aku tolak secara halus, soalnya saya gak suka ngopi, Hehe..

Setelah cukup melepas lelah, akupun pamitan sama bapak itu. Kota Tua ternyata banyak menarik minat wisatawan asing. Banyak bule-bule terdampar di tempat ini. Cakep-cakep dan ganteng-ganteng pula! Wkwkwkwk

Akhirnya aku jalan keluar dari sana, tapi di sempetin beli kaos dulu buat my little brother. Abang-abangnya nawarin Rp.20.000,- atau kalo beli 3 dapet Rp.50.000,-. Disitu terjadilah pergulatan tawar-menawar yang sengit! Beli 2 di tawar Rp.30.000,- dia keukeuh harus Rp. 40,000,-. Sampe akhirnya kesepakatan sampe di Rp. 35.000 untuk  yang 2 itu (buat adikku & buatku sendiri). Hufft…kuat juga daya tahan(?) penjual itu! ckckckck..

Mau pulang, tiba-tiba… Lah, pulangnya lewat mana?? Halte Kota lagi? Aku browsing nyari info cara dari Kota ke Pulo Gadung. Sialnya gak ada info dari arah situ! Ada yang jelasin rute-rute tiap koridor tapi gak ngerti! >< Hm..ya sudahlah nanya-nanya nanti aja sama petugas buswaynya.

Lagi jalan, tenggorokan seret. Akhirnya menepi ke abang-abang penjual minuman dingin botolan di jalan masuk. Aku ngambil P*lpy Or*nge dengan harga di atas rata-rata. Berapa? Rp.8000,-!! Ckckck..biasanya paling cuma Rp.5000,-an. Ya sudahlah, daripada mati kehausan. Wkwkwk.. Aku nanya jalan pulang ke Pulo Gadung sama abang penjual minuman itu, dengan tampang kurang meyakinkan dia jawab “ke busway itu aja.” Nunjuk busway yang kebetulan lewat depan kita. “oh berarti ke halte itu aja ya, bang?” dia gak jawab, malah sibuk dengan es-es baloknya. Diiih!

Aku pun jalan kaki ke halte busway. Lewatin bank Mandiri dan Museum Mandiri lagi. Masuk terowongan bawah tanah lagi seperti waktu masuk. Nyampe di atas, ke tempat yang jual tiket, tadinya mau nanya busway yang ke Pulo Gadung tapi gak jadi. Kenapa? Aku mau iseng-iseng tebak-tebak buah manggis. Asal naik, apa aku bisa nyampe Pulo Gadung tanpa nyasar? Lagian kalo pun nyasar juga gak bakal nyasar ke Korea kan? Hihihihi… akhirnya dengan PD’nya meskipun gak tau arah, aku beli tiket seharga Rp. 3500,-. Pas jalan ke shelternya, di 2 pintu ada tulisan Tanjung Priok dan 2 pintu lain menuju Blok-M. duh yang mana ya? Yang di rumah smsin & nelponin mulu lagi.

Ada peta jalur busway, aku baca, wah bener gak nih halte ke Pulo Gadung? Apa aku salah masuk halte? Ah di coba aja lah, aku masuk ke busway yang menuju Tanjung Priok. Moga aja bener deh.

Jam 15:55 busway keluar dari stasiun Kota. Lah kok jalannya gak ke arah pedagang minuman tadi kayak yang di tunjukin pedagang itu? Di perjalanan aku terus cari info-info jalur busway dari Kota ke Pulo Gadung tapi gak nemu juga sampe akhirnya jam 16:39, petugasnya menginformasikan penghentian berikutnya, yaitu Sunter Kelapa Gading. Dia juga nyebutin kemana tujuan bus dari Sunter Kelapa gading itu aku dengerin baik-baik dan terakhir dia bilang Pulo Gadung! Akhirnya aku turun di halte Sunter Kelapa Gading dan tanpa menunggu lama perjalanan kembali dilanjutkan menuju PGC yang kemudian jam 17:16 transit di…….apa ya? Lupa! Transitnya jauh banget! Tapi kayaknya masih jauhan yang di Semanggi. Jalan kaki lewatin ITC Cempaka Mas, jalan transit menurun dan sampai di halte Cempaka Timur. Dulu pernah maen kesini dan angkot-angkot di bawah pun bertuliskan Pulo Gadung. Kayaknya jalannya udah bener nih.

Di halte Cempaka Timur ini antrian udah panjang! Sampe 2x aku gak di bawa! Udah gitu waktu nunggu bus-bus berikutnya lama banget lagi! Ckckck..  Bus ketiga akhirnya bisa masuk, berdesakan! Dan syukurlah jam 17:47 bus sampe di Halte Pulo Gadung 2!! HOREEEE!! Bisa pulang!!! Haha.. Perjalanan dilanjutkan dengan naik angkot 21 dengan ongkos Rp. 4000,-. Jam 18:46 akhirnya sampe di rumah!

Begitu nyampe rumah, di kejutkan dengan terparkirnya mobil box dengan pendingin dan juga banyak orang. Lah ada apaan nih? Kok rame-rame gini? Kirain yang lagi naik haji ngirimin apa gitu (baca:oleh-oleh) tapi haji kan masih lama pulangnya. Akhirnya dengan muka bingung + penasaran aku jalan aja ke dapur tempat catering dan ternyata itu mobil pengangkut daging qurban dari bank yang di awal udah di ceritain. Oooh..ternyata belum beres toh! Mereka baru beres jam 8. Aku pun baru bisa masuk rumah jam 8 itu pun nyelip-nyelip(?), permisi-permisi(?), numpang-numpang(? Dikira lewatin kuburan!) soalnya para tamu ngegelar karpet di garasi yang sekaligus teras rumah.

Aku langsung bersih-bersih, jam 9 setelah ngisi perut yang keroncongan, langsung tepar di tempat tidur sampe pagi. Hari yang melelahkan!

Sampe tulisan ini di turunkan (ceilah bahasanya!), aku gak tau apakah jalur busway yang aku ambil itu jalan yang tepat atau nggak. Gak tau apakah masih ada jalur lain yang lebih cepet. Hehe… Yang jelas aku bisa pulang dengan selamat tanpa kekurangan satu apapun, kecuali isi dompet tentunya. Hihihi..

Note:

1) Ongkos

Angkot dari rumah ke terminal Pulo Gadung : Rp. 4000,-

Tiket  busway : Rp. 3500,-

Rp. 4000 + Rp. 3500 = Rp.7500,-

PP : Rp.7500 x 2 = Rp. 15.000,-

2) Tips solo backpacker

1. Pastikan sudah mendapatkan info dari berangkat sampe pulang. Kecuali kalo mau nekad seperti diriku yang cuma nyari info berangkatnya aja. Hehe..

2. Kalau jalan-jalannya nggak cuma ke satu tempat, siapkan itinerary/perencanaan kunjungan sehingga waktu kita cukup untuk mengubek tempat-tempat yang ingin kita kunjungi.

3. Untuk menghemat pengeluaran, sebaiknya bawa minuman dari rumah. Harga-harga di tempat wisata sudah pasti akan di naikan. Sama seperti harga di peristirahatan jalan tol! Pernah beli minuman yang biasanya harganya Rp. 3000,-an, disana di bandrol Rp. 7000,-!! Jika tidak bawa dari rumah, beli aja di mini/super market karena harganya sudah pasti.

4. Gak perlu takut kesasar! Ingat dunia itu bulat, pasti akhirnya kesitu-situ juga.

5. Gak perlu bawa uang banyak-banyak. Karena nanti bisa jadi laper mata, apalagi kalo ke tempat yang banyak menjual barang-barang yang bikin ngiler. Bawa aja kartu ATM atau kartu kredit buat jaga-jaga dan uang cash secukupnya.

6. Letakan uang atau kartu ATM atau kartu kredit di beberapa tempat. Maksudnya gak cuma di dompet aja. Misalnya di saku celana, saku tas, dan sebagainya. Jadi kalo (jangan sampe) jadi korban pencopetan kita masih ada uang pegangan.

7. Jangan ragu dan malu untuk bertanya. Kecuali kalo mau nekad sok-sok’an seperti diriku yang walaupun gak tau harus kemana asal naik aja. hihihi..

8. Jangan perlihatkan muka bingung saat kita kebingungan gak tahu arah. Apalagi sambil buka-buka peta dengan muka bingung. PD aja, seolah-olah tau daerah itu.

9. Jangan lupakan kartu identitas atau tanda pengenal lainnya!

3) Enak & gak enaknya jadi solo backpacker/jalan sendiri

1. Mau kemana aja terserah.

2. Mau jalan atau istirahat berapa lama, terserah.

3.Mau nyasar juga terserah. Wahahaha..

4.Gak akan denger yang ngeluh ke kita.

5.Gak enaknya gak ada yang buat diminta fotoin dan juga gak ada yang bisa di ajak ngobrol.

4) Next Destination

Tujuan perjalanan selanjutnya (masih di Jakarta) adalah ke Kampung Cina (Pecinan). Mau ramal jodoh di Klenteng! Puahahahaha.. Sebenernya dari Kota Tua udah deket ke Pecinan tu cuma tinggal jalan kaki. Tapi karena waktu yang gak cukup akhirnya cuma ke Kota Tua aja. Selain itu juga pengen berwisata kuliner nyobain es Ragusa es Italia yang ada di jalan Gambir. Tapi harus atur jadwal dulu *sok sibuk!!* Ada yang mau ikut?🙂

*di jalan pulang aku lupa turun di Sunter dulu apa PGC dulu. Gak nyatet malah sibuk browsing sih. ><

Blog Ashiya Says membuat kategori postingan baru, yaitu Ashiya Travel yang isinya menceritakan pengalaman keseruan maupun kesengsaraan saat jalan-jalan. Bagi yang mau berbagi ceritanya saat jalan-jalan, silakan kirim cerita kalian ke ashiyaxiah@gmail.com untuk di publish di blog ini.🙂

About Ashiya Xiahtic

what should I write? kekekeke~ seriously, you wanna know about me? kepo ah! lol xD

Posted on October 18, 2013, in Sharing, Travel and tagged , , , , , . Bookmark the permalink. 8 Comments.

  1. enak bgt eonni bisa jln2 sendiri, aku gk bisa -_-

  2. enakknya eonni,,
    bsa jlan2,,,
    sendiri lagi,,,
    pasti asikk,,,
    kkpan2 ikut bleh,,,???

  3. Baca ceritanya kyanya seru, tpi gtw klo ak yg jalan2 sndri, pasti udh nangis tkut kesasar hehe
    un, klo msalnya unnie udh krja, msih nulis ff’kah ?
    Smga msih hehe
    soalnya udh kgen sma ff KyuTae, aplg yg only one

    • aduuh aku jarang nulis ya sekarang? sibuk setelah jadi ibu sekretaris. wkwkwk
      ini juga iseng aja buka-buka blog bentar.
      kl misalnya ada waktu, pasti bikin lagi kok.🙂

      • Iya un, jarang bget mlahan, tpi gpp deh, ak ttep setia bka ttup blog ini kog, brharap bnyak ff kyutae yg dpublish hehe hehe, jgan lpa comeback lho un, wkwk

  4. Wahhaa keren :v ke kampung cina? Keknya aluudh pernah ke situ,, tapi berani bangrt yak coba coba pas pulang :v klo kesasar gimana tuh yak,, :v

Leave Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: