[FF] I’ll Protect You (Chapter 1)

Author : Ashiya
Main Cast : Kim Taeyeon (Girls’ Generation), Kim Jaejoong (JYJ), Kim Junsu (JYJ)
Support Cast : Kim Bum, Kim Hyuna (4minutes), Jang Hyunseung (B2ST), Park Bom (2NE1), Choi Dongwook (SE7EN), Kim Soeun, Gong Minzy (2NE1)
Genre : Dark Fantasy
Rating : M
Disclaimer : Title belongs to Kim Jaejoong. The story is inspired by Charlaine Harris’s novel, Death Until Dark.
©Copyright : ashiya19.wordpress.com
No Plagiat!

Teaser

 

Taeyeon POV

Aku sudah lama menantikan kedatangannya selama bertahun-tahun ketika ia melangkah memasuki bar. Sejak para vampir keluar dari peti-peti mati mereka beberapa tahun lalu, aku selalu berharap ada satu  saja vampir yang datang ke kota ini. Bertahun-tahun aku menunggu vampirku datang menemuiku.

Bisa dibilang aku jarang sekali berkencan. Bukan karena aku tidak cantik. Aku cantik. Rambutku panjang, mataku bersinar cemerlang, dan usiaku 25 tahun usia Korea. Meskipun aku tidak terlalu tinggi, namun aku tampak lumayan sebagai pelayan bar. Aku selalu mengenakan seragam yang dipilih bosku, Kim Junsu : celana pendek hitam, T-shirt putih, kaus kaki putih, dan sneakers hitam.

Selain itu, aku juga punya “kelainan”. Orang-orang banyak yang menganggap aku ini gila. Yah, setidaknya aku menyebutnya begitu. Kelainan atau kegilaan, sama saja. Aku nyaris tidak pernah berkencan, maka dari itu perhatian kecil sangat berarti bagiku.

Dan hari ini dia, vampir itu, duduk di salah satu meja yang menjadi tanggung jawabku. Aku langsung tahu makhluk apa dia. Namun entah kenapa orang-orang tidak ada yang menyadari perbedaannya. Bagiku, kulitnya berpendar, dan seketika aku tahu.

Taeyeon POV End

Taeyeon begitu gembira dengan kehadiran vampir itu. Ia berjalan dengan penuh percaya diri mendekati meja vampir itu. Bosnya, Junsu mendongak dari minuman yang sedang diraciknya dan tersenyum pada Taeyeon.

Vampir itu tampak terserap dalam pikirannya, dan itu memberikan kesempatan bagi Taeyeon untuk mengamatinya secara menyeluruh sebelum akhirnya vampir itu mendongak. Taeyeon memperkirakan tingginya hanya sedikit di bawah 180 cm. Rambutnya hitam tebal dan lurus, alisnya tebal, bibirnya elok, terpahat tajam, dan ia sangat pucat. Hidungnya yang mancung, membuatnya seperti tokoh-tokoh pria dalam komik manga. Matanya gelap, bahkan lebih gelap dari rambutnya, dan bagian putihnya sangat putih.

“siap untuk memesan?” tanya Taeyeon dengan ramah.

Vampir itu mengangkat alis, “ada darah sintetis?”

“sayang sekali tidak ada. Tapi Junsu sudah memesannya dan baru datang minggu depan.” Jawab Taeyeon.

“kalau begitu anggur merah saja.” kata vampir itu dengan suara yang sejuk dan jernih, seperti aliran air diatas batu-batu yang licin.

Taeyeon tergelak, “ia terlalu sempurna.” Batin Taeyeon.

“jangan hiraukan, Taeyeon, tuan, dia memang gila!” terdengar suara yang sangat dikenal oleh Taeyeon dan kebahagiaannya seketika memudar, walaupun ia masih merasakan senyum yang masih tersungging dibibirnya.

Vampir itu menatap Taeyeon, menyaksikan kehidupan yang menghilang dari wajahnya.

“aku akan segera kembali membawakan anggurmu.” Ucap Taeyeon sambil berlalu, tanpa sedetik pun melirik tampang angkuh Jang Hyunseung dan kekasihnya, Kim Hyuna. Taeyeon menyebut mereka pasangan trouble maker karena mereka selalu saja mengacaukan kehidupannya. Mereka akan melakukan apa saja untuk mengganggu Taeyeon. Taeyeon sangat membenci mereka dan berharap mereka terlempar keluar Paju semendadak mereka terlempar masuk.

Pertama kali mereka datang ke bar Xiah itu, tanpa sengaja Taeyeon mendengar pikiran mereka. Jadi Taeyeon tahu hal tentang pasangan trouble maker ini yang tidak diketahui orang lain. Satu contoh, Taeyeon tahu mereka pernah di penjara, namun Taeyeon tidak mengetahui penyebabnya. Contoh lainnya, Taeyeon selalu mendengar pikiran mesum Hyunseung. Dan juga mendengar pikiran Hyuna yang pernah menelantarkan bayi yang dilahirkannya 2 tahun lalu, bayi yang bukan anak Hyunseung. Dan juga mereka tidak pernah memberikan tip pada para pelayan di bar itu.

Junsu menuangkan anggur ke dalam gelas, memandang ke meja vampir itu sambil meletakan anggur itu di nampan yang dipegang Taeyeon. Junsu tahu bahwa tamunya itu adalah makhluk abadi. Junsu adalah bos Taeyeon dan juga pemilik bar itu. Matanya kecoklatan, rambutnya pun berwarna coklat. Kulitnya putih dan jika tertawa, tawanya sangat unik. Meskipun ia tampak ramping dalam pakaiannya, namun taeyeon pernah melihatnya bertelanjang dada saat mengangkut barang-barang di belakang bar itu dan badannya cukup kekar dan berotot. Taeyeon tidak pernah menyadap pikiran Junsu karena ia adalah atasannya. Taeyeon berhenti dari pekerjaan sebelumnya karena mengetahui hal-hal yang sangat pribadi dan tidak ingin di ketahui orang lain.

Junsu tidak berkomentar, hanya memberikan anggur pesanan tamu. Setelah itu Taeyeon kembali menghampiri vampir itu.

“anggur anda, tuan.” Taeyeon meletakan gelas anggur itu di mejanya. Vampir itu memandangnya sekali lagi, dan Taeyeon menatap balik matanya yang indah itu selagi ada kesempatan. “silahkan,” kata Taeyeon dengan ramah.

Dibelakangnya, Hyunseung berteriak, “hey, Taeyeon! Bawakan lagi sojunya kesini!”

Taeyeon menarik napas panjang dan berputar untuk  mengambilkan apa yang dimintanya. Hyuna tampak menarik malam ini. Ia mengenakan baju terusan bermotif macan. (*raawrrrrr #author konslet! xD) Rambut hitam tebal dan panjang di tata modis. Lipstiknya yang berwarna merah terang menyapu bibirnya yang penuh.

Sesaat kemudian, Taeyeon baru menyadari bahwa pasangan itu sudah pindah ke meja vampir itu. Dan hal itu membuat Taeyeon kesal. Mereka mengajaknya mengobrol. Vampir itu terlihat tidak terlalu menanggapi, tapi juga tidak beranjak dari tempat duduknya.

“lihat itu!” kata Taeyeon pada Bom, rekannya sesama pelayan. Bom berambut merah dan kulitnya sangat putih matanya bulat dan akan membentuk eyesmile jika tersenyum. Usianya 5 tahun lebih tua dari Taeyeon namun sudah pernah menikah 2 kali. Bom memiliki 2 anak, dan terkadang ia juga menganggap Taeyeon anak ketiganya.

“orang baru ya?” tanya Bom tampak tidak tertarik. Saat ini Bom berkencan dengan seorang namja bernama Choi Dongwook. Walaupun mereka tampak tidak terlalu cocok namun Bom tampak begitu bahagia. Dongwook adalah suami pertamanya yang pernah ia ceraikan namun tampaknya kini mereka rujuk kembali.

“dia seorang vampir, eonni!” ujar Taeyeon seperti ingin berbagi kesenangannya dengan orang lain.

“benarkah? Di Paju? Wah,” sahut Bom sedikit memperlihatkan bahwa ia menghargai antusiasme Taeyeon. “pasti ia tidak pintar jika bersama dengan pasangan trouble maker. Dan tampaknya Hyuna sedang menggodanya.”

Taeyeon baru sadar setelah Bom mengemukakan hal itu. Bom sangat pandai menangkap gelagat seseorang berkat pengalamannya dibanding Taeyeon yang masih hijau.

Vampir itu sedang lapar. Taeyeon sering mendengar bahwa darah sintetis yang dikembangkan di Jepang bisa memenuhi nutrisi, namun tidak memuaskan rasa lapar mereka. Itulah sebabnya selalu ada “insiden sial” dari waktu ke waktu. Dan di meja itu, Hyuna tengah membelai tenggorokannya memamerkan leher jenjangnya.

“dasar sundal!” umpat Taeyeon.

Tidak lama kemudian, Kim Bum, kakak Taeyeon masuk dan memeluknya. Dia tahu para wanita menyukai pria yang menyayangi keluarganya. Jadi, ia mendapatkan nilai itu dengan memeluk adiknya itu. Padahal ia tidak perlu melakukan itu untuk menaikan pamornya. Ia tampan. Walaupun terkadang ia bisa menyebalkan juga dimata Taeyeon, namun kebanyakan para perempan memilih mengabaikan itu.

“hey, Taeng. Bagaimana kabar halmoni?” tanya Kim Bum.

“baik-baik saja, seperti biasa. Tengoklah!”

“ne. aku akan kesana. Siapa yang kosong malam ini?” tanyanya lagi.

“cari saja sendiri.” Jawab Taeyeon.

Ketika Kim Bum mulai mengedarkan pandangannya, seketika para yeoja yang ada di bar itu mengangkat tangannya panik untuk merapikan rambut, pakaian, bibir mereka. Bahkan saat ia masuk ke bar itu, Bom ikut merapikan kausnya. Rekan kerja Taeyeon yang lain, Minzy, mengibaskan rambutnya dan menegakkan punggungnya agar dadanya terlihat membusung. Kim Bum melambaikan tangannya. Minzy pura-pura mengacuhkannya, sepertinya saat ini mereka sedang tidak akur. Tapi meskipun begitu, ia masih ingin mendapatkan perhatian Kim Bum.

Taeyeon kembali mengalihkan perhatiannya pada vampir itu. Ia sedang mengobrol dengan Hyuna. Hyunseung menatapnya dengan ekspresi begitu antusias sampai-sampai Taeyeon merasa cemas.

Taeyeon berjalan mendekati meja vampir itu dan  mengamati Hyunseung. Akhirnya ia menurunkan penjagaannya untuk mendengarkan pikiran pasangan itu.

Begitu Taeyeon tahu apa yang ada dipikiran mereka, ia membelalakan matanya. Hyunseung dan Hyuna dipenjara karena menguras darah vampir!

Marah bercampur cemas, Taeyeon bergerak mengambil minuman dan membawanya ke meja lain yang dekat dengan meja vampir itu.

Setelah mendengar pikiran mereka, Taeyeon baru tahu bahwa darah vampir dipercaya berkhasiat meringankan gejala penyakit dan meningkatkan gairah. Ada pasar gelap untuk memperjual belikan darah vampir dengan harga yang cukup tinggi. Dan pasangan trouble maker ini adalah salah satu pemasoknya.

Mereka pernah menjebak vampir dan menguras darahnya, lalu menjual darah vampir dalam ampul seharga 200 ribu won perunit . Biasanya vampir yang telah terkuras tidak akan bertahan hidup. Para penguras itu akan meninggalkan korbannya dalam keadaan terpancang atau dibuang begitu saja di tempat terbuka. Begitu matahari terbit, habislah mereka. Keadaan berbalik jika si vampir berhasil meloloskan diri. Penguraslah yang akan mati terkuras.

Taeyeon melihat vampir itu bangkit dan beranjak pergi bersama pasangan itu. Hyunseung menatap Taeyeon dan ia terlihat terkejut melihat ekspresi di wajah Taeyeon. Lalu ia berbalik, mengerdikkan bahu meremehkan, sama seperti semua orang yang selalu menganggapnya gila karena kemampuan membaca pikirannya itu. Sikap itu membuat Taeyeon marah. Sangat marah.

“eottoke?” pikir Taeyeon melihat mereka mulai keluar dari bar itu.”apa vampir itu akan mempercayaiku jika aku mengejarnya dan memberitahunya? Tidak ada yang percaya padaku. Kalaupun kebetulan ada yang percaya, mereka akan benci dan takut padaku karena telah membaca pikiran mereka. Orang-orang tidak mau mengakuinya meskipun mereka percaya dengan kelainanku ini. Tapi mereka hanya akan menganggapku gila. Dan memang terkadang aku merasa hampir gila!”

Bom pernah meminta Taeyeon membaca pikiran suami keduanya karena ia merasa suaminya itu akan meninggalkan dirinya dan kedua anaknya. Namun Taeyeon menolak permintaan itu karena ia ingin mempertahankan satu-satunya teman yang ia punya.

Taeyeon gugup, bingung, takut, dan marah. Tapi kemudian ia tahu ia harus bertindak. Taeyeon mendekati kakanya yang sedang merayu Soeun, salah satu pelanggan setia bar itu. Menurut kabar, Soeun tidak mudah tergoda.

“oppa!” panggilan Taeyeon mendesak. Kim Bum pun menoleh dengan memberikan tatapan jangan-menggangguku. “apa kau masih menyimpan rantai itu di bagasi mobilmu?”

“tidak pernah pergi kemana pun tanpa membawanya.” Ujarnya malas. Mata Kim Bum menyelidik wajah Taeyeon mencari tanda-tanda masalah, “kau mau berkelahi?”

Taeyeon memberikan senyum manisnya pada kakaknya itu, “kuharap tidak.” Kata Taeyeon dengan riang.

“hey, kau butuh bantuan?” tawar Kim Bum.

“tidak, terima kasih.” Tolak Taeyeon lalu menghampiri Bom memintanya melayani meja yang menjadi tanggung jawabnya untuk sementara.

“aku akan segera kembali setelah menyelesaikan urusanku. Kalau kau membersihkan meja-meja bagianku, aku akan membersihkan bagianmu lain kali.” Bom menganggukan kepalanya menyanggupi permintaan Taeyeon.

Taeyeon keluar melalui pintu karyawan yang berada di belakang bar itu. Dan ia menunjuk pintu itu pada Junsu memberitahunya bahwa ia meminta ijinnya keluar. Junsu mengangguk dan kembali meneruskan pekerjaannya menuangkan minuman namun ia tampak tidak senang.

Taeyeon berjalan mengendap-ngendap menuju belakang mobil Kim Bum yang terparkir di belakang bar bernama Xiah itu. Ia berusaha sebisa mungkin tidak mengeluarkan bunyi saat ia menapaki jalanan berkerikil itu.  Taeyeon mengambil rantai milik Kim Bum dan kembali berjalan mengendap-ngendap menuju sisi lain bar. Bar itu masih di kelilingi hutan. Junsu memastikan lingkungan cukup terang, tapi cahaya menyilaukan  dari lampu yang dipasang tinggi, membuat segalanya tampak ganjil.

Taeyeon melihat mobil sport merah milik pasangan itu. Taeyeon menggulung rantai itu ke tubuhnya agar tidak berbunyi saat bergerak. Taeyeon mengedaran pandangannya mencari mereka. Di satu sudut yang dekat hutan dengan dahan-dahan pepohonan yang menjuntai, ia mendengar suara erangan kesakitan dan bisik-bisik pelan. Taeyeon melihat vampir itu terbaring terlentang di tanah, wajahnya memperlihatkan penderitaan dengan taring yang mencuat keluar. Kilauan rantai menyilang kedua pergelangan tangannya dan turun hingga ke mata kaki. Rantai perak. Menurut cerita-cerita populer, vampir sangat alergi pada perak dan jika benda itu mengenai kulitnya, akan melepuh.

Di tanah, di dekat kaki Hyuna, tergeletak 2 ampul darah yang telah disedot. Dan Taeyeon melihat wanita itu sedang memasang penyedot baru pada jarum.

Mereka memunggungi Taeyeon dan vampir itu belum melihat Taeyeon yang mendekatinya pelan-pelan. Taeyeon melepaskan rantai yang menggulung di tubuhnya. Taeyeon teringat pandangan Hyunseung yang merendahkannya dan juga tidak pernah memberinya tip. Ia memutuskan menjerat Hyunseung terlebih dahulu. Taeyeon belum pernah terlibat perkelahian sebelumnya namun entah kenapa, ia benar-benar menantikan kesempatan itu sekarang.

Taeyeon mengayunkan rantainya dan benda itu menghantam punggung Hyunseung hingga membuatnya jatuh tersungkur disebelah korbannya. Ia menjerit dan segera melompat bangun. Sementara itu, ampul ketiga Hyuna hampir penuh dengan darah vampir.

Tangan Hyunseung merogoh saku jaketnya dan mengeluarkan sesuatu yang bersinar. Taeyeon menelan ludahnya. Hyunseung memegang pisau. Ia mencoba menyerang Taeyeon namun beruntung Taeyeon dapat menghindarinya walaupun ia terkena sedikit goresan di pahanya. Taeyeon mengayunkan rantainya dan sukses melilit di leher Hyunseung. Ia tercekik rantai itu sementara Taeyeon semakin mengeratkannya. Ia menjatuhkan pisaunya dan mencoba melepas rantai itu dengan kedua tangannya. Kehabisan udara, ia berlutut di aspal kasar, merenggut rantai itu dari tangan Taeyeon.

Begitu rantai itu terlepas, Taeyeon segera membungkuk menyambar pisau Hyunseung dan mengacung-acungkan kearahnya. Hyuna menyerbu maju tampak seperti penyihir fanatik diantara garis-garis bayangan yang dihasilkan cahaya lampu.

Ia berhenti di tempat ketika melihat pisau itu berada di tangan Taeyeon. Dia mengutuk, mencerca, dan mengumpat. Taeyeon menunggunya sampai ia kehabisan kata-kata dan membentak, “pergi!!”

Hyuna menatap Taeyeon dengan penuh kebencian. Dia berusaha meraup ampul-ampul darah, tetapi Taeyeon menghardiknya agar meninggalkan semuanya. Hyuna menarik Hyunseung hingga berdiri. Namja itu masih berdeguk, tercekik dan memegangi rantainya. Hyuna menyeretnya ke mobil mereka dan mendorongnya ke kursi penumpang. Lalu ia segera menghempaskan dirinya di kursi kemudi.

Saat mendengar deru mobil itu, Taeyeon segera sadar bahwa mereka punya senjata baru. Taeyeon berlari menuju vampir itu dan terengah-engah, “dorong dengan kakimu!” Taeyeon memegangi ketiaknya dan menariknya mundur dengan menjejakkan kaki. Mobil itu nyaris saja menerjang keduanya namun beruntung mereka dapat luput dari serangan Hyuna. Hyuna membanting setirnya untuk menghindari tabrakan dengan pohon pinus, lalu mobil berjalan menjauh.

“fiuhh..” Taeyeon menarik napas dan berlutut di sebelah vampir itu karena kakinya tak mampu lagi bergerak. Taeyeon terengah-engah, mencoba menenangkan diri sendiri. Vampir itu bergerak sedikit dan Taeyeon memandangnya. Taeyeon terkejut melihat gumpalan asap dari pergelangan tangannya yang tersentuh perak.

“oh, kasihan sekali kau!” ucap Taeyeon. Ia merasa marah pada dirinya sendiri karena terlambat menolongnya. Taeyeon segera melepaskan rantai perak tipis dan panjang itu dari kaki dan tangan vampir itu. Ia penasaran dengan cara apa Hyunseung dan Hyuna mengalihkan perhatiannya sementara mereka mengambil posisi untuk menjeratnya dengan perak.

“mianhae, aku tidak datang lebih cepat.” Ucap Taeyeon penuh penyesalan. “kau akan segera pulih, kan? Apa kau ingin aku pergi?”

“ani.” Jawaban itu membuat Taeyeon senang hingga ia menambahkan, “mereka bisa datang lagi, dan aku belum bisa melawan.”

Taeyeon memasang wajah masam. Dan sementara vampir itu memulihkan diri, Taeyeon berjaga-jaga. Taeyeon duduk membelakanginya memberinya sedikit privasi. Taeyeon mengerti tidak nyaman di pandangi orang lain sementara ia sedang terluka. Tidak lama kemudian vampir itu sudah duduk.

Ia tidak langsung bicara. Taeyeon menoleh menatapnya dan menyadari bahwa vampir itu berada lebih dekat dari yang ia kira. Matanya yang tajam menatap Taeyeon. Taringnya sudah kembali tertarik masuk.

“gomawo.” Ujarnya kaku.

Taeyeon POV

“gomawo.” Ucapnya terdengar kaku.

Jadi ia tidak senang sudah diselamatkan oleh yeoja? Dasar namja!

Ternyata ia begitu tidak tahu terima kasih, kupikir aku bisa membalasnya dengan ketidaksopananku cukup setimpal. Aku menurunkan penjagaanku hendak mendengar pikirannya. Lalu aku….. eh? Aku tak mendengar apa-apa!

“Oh!” seruku terkejut. “aku tak bisa mendengarmu!”

“gomawo.” Kata vampir itu menggerakan bibirnya secara berlebihan.

“ani, bukan begitu maksudku. Aku bisa mendengarmu berbicara, tapi….” Dan didalam ledakan semangat, aku melakukan sesuatu yang takkan  kulakukan dalam keadaan biasa. Aku berbalik menghadapnya dan meletakka tanganku di kedua sisi wajahnya yang pucat kemudian aku menatapnya lekat-lekat. Ku fokuskan energiku  untuk membaca pikirannya. Tapi…aku tak mendengar apapun!

Taeyeon POV end

Mata vampir itu melebar dan menggelap, tetapi ia tetap diam.

“oh, mianhae.” Taeyeon terkesiap baru menyadari apa yang baru dilakukannya. Taeyeon menarik tangannya dari wajah vampir itu.

Taeyeon mulai berbicara tentang Hyunseung dan Hyuna namun di benaknya sibuk memikirkan betapa luar biasanya berada di dekat  seseorang yang tak bisa ia baca pikirannya. Taeyeon tidak akan mengetahui apa yang ada dibenak vampir itu kecuali kalau ia mengatakannya keras-keras. Betapa senangnya Taeyeon mendapatkan kesunyian itu.

“…jadi, kupikir aku datang kesini saja untuk melihat bagaimana keadaanmu.” ucap Taeyeon.

“kau datang kesini untuk menolongku. Itu sungguh tindakan yang sangat berani,” sahut vampir itu dengan suara yang begitu halus seperti hendak memikat korbannya.

“hajima!” ketus Taeyeon.

Vampir itu tampak tercengang sesaat sebelum ekspresi wajahnya kembali datar. “apa kau tidak takut berduaan saja dengan vampir yang kelaparan?” tanyanya. Ada kesan menggoda namun berbahaya pada kata-katanya.

“aniyo.”

“apa kau pikir bahwa dengan menyelamatkanku kau sudah aman, bahwa aku memiliki sedikit saja perasaan sentimental setelah menjadi vampir bertahun-tahun? Vampir sering berbalik menyerang orang yang mempercayainya. Kau tahu, kami tidak menganut nilai-nilai manusia.”

“manusia juga banyak yang mengkhianati sesamanya,” ujar Taeyeon. “aku tidak sebodoh itu.” Taeyeon menelengkan lehernya dan melilitkan rantai perak itu di leher dan lengannya sendiri. Hal itu membuat vampir tersebut menggigil.

“tapi ada arteri yang tampak nikmat di pahamu.” Ucap vampir itu setelah jeda beberapa saat untuk menguasai diri.

“itu tidak sopan, aku tidak mau mendengar!”

Sekali lagi mereka saling bertatapan dalam keheningan. Taeyeon takut tidak bisa bertemu dengannya lagi. Kunjungan pertamanya ke bar Xiah berakhir seperti ini. Maka Taeyeon mencoba menyerap setiap detil moment-moment langka itu. Baginya ini adalah sebuah hadiah yang sangat berharga. Taeyeon ingin menyentuhnya sekali lagi karena ia sudah lupa bagaimana rasanya menyentuh vampir itu. Tapi Taeyeon berpikir kembali, tindakan itu akan melewati batas-batas tata krama, dan mungkin akan mendorong vampir itu melancarkan godaannya lagi.

“apa kau mau meminum darah yang sudah mereka kumpulkan?” tanya vampir itu tiba-tiba, “sebagai tanda terima kasihku.” Ia menunjuk ampul-ampul darah yang tergeletak di aspal. “darahku dipercaya meningkatkan kesehatan dan menyalakan gairah suami-istri.”

“aku sehat seperti kuda, dan aku belum menikah.” Jawab Taeyeon cepat. “kau bisa melakukan apapun dengan darahmu itu.”

“kau bisa menjualnya,” sarannya, tapi sepertinya ia hanya ingin melihat reaksi Taeyeon.

“aku tidak mau menyentuhnya!” ketus Taeyeon.

“kau berbeda,” ucap vampir itu memandang Taeyeon. “makhluk apa kau?”

“aku Kim Taeyeon, seorang pelayan.” Sahut Taeyeon. “siapa namamu?”

“Jaejoong.” Jawab vampir itu.

“vampir Jaejoong!” seru Taeyeon. “kukira namamu Robert, Edward, atau Jasper! Aigoo.. Jaejoong!” tawa Taeyeon. Sudah lama ia tidak merasakan tawa selepas itu. “baiklah, Jaejoong, sampai nanti. Aku harus kembali bekerja.” Ucap Taeyeon.

Taeyeon meletakan tangannya di bahu Jaejoong dan menjadikannya tumpuan untuk bangkit. Bahunya sekeras batu. Taeyeon merapikan kaus kakinya dan memastikan tingginya sama. Dan juga ia merapikan pakaiannya kalau-kalau kotor atau robek akibat perkelahian tadi. Setelah itu melambaikan tangannya pada Jaejoong sambil berjalan kembali menuju bar.

Taeyeon merasa begitu gembira hingga tersenyum terus. Tapi Kim Bum pasti akan sangat marah tentang rantainya.

To be continue..

A5-4Q_DCYAEZRo8-horz

About Ashiya Xiahtic

what should I write? kekekeke~ seriously, you wanna know about me? kepo ah! lol xD

Posted on March 1, 2013, in Series, TaeJae and tagged , , , , . Bookmark the permalink. 31 Comments.

  1. Next,Next🙂
    Daebak, tnggalin jejak dulu ah >,<

  2. kirain si jeje muncul di bagian depan, rupanya hyunseung -_-”
    aih jeje… jadi keinget jeje jaman-jamannya mirotic…
    tapi ga kebayang deh thor se7en sama bom, tapi ga papa deh…
    itu junsunya tau ga thor kalo si trouble maker itu vampir?
    laaanjuuuuut

  3. Daebak! Next, Next, Next!
    Walau rada bingung sama peran2 yg ada di nih cerita ,,😀

  4. Daebakk eon^^
    taeng nya berani bgt gthu ._.

    Ditunggu chap slanjutnya^^

  5. Taeng berani bangett hehe
    daebak

  6. wah keren ceritanya tapi rada rumit buat dicerna….(emang makanan di cerna) wkkkwwwwkk

  7. waaaaah bgus onnie lanjutkan!!!!!
    hehee

  8. tae cool..g kya wajahnya yg imut…
    chingu,blsnya pw igab msh blm.da😥

  9. Daebak,bsa membuat FF kya gini,soalnya jarang yang bisa. Bener2 nich authornya

  10. tae itu manusia penylamat vampir thor,
    oke suka thor ceritanya,
    kek nya bakl jdi romantise tuh
    #plak ngarep

  11. Aigoo… My taejae feels kumat lagi. Hha
    Ahhh arteri dpaha????
    Kyaaaa jae..-_-”
    Update eonniii🙂

  12. Aigoo… My taejae feels kumat lagi. Hha
    Ahhh arteri dpaha????
    Kyaaaa jae..-_-”
    Update eonniii🙂🙂

  13. agak bingung nih nentuin mana yg vampir mna yg manusia biasa…
    next~😀

  14. ceritanya kece masa… oh jadi taeng ini manusia yah? Kirain vampire juga😀 tpi keren yah adegan actionnya (?) lanjut unnn ;D

  15. TaeJae❤
    si jeje nya vamvir… Update chin😀

  16. hun hun tae tae

    next chapter thor!!!😀

  17. Next part chinguu ..

  18. Puji seol Ienwho

    Ituu pasangan trouble maker ngeri yyaahh taeng unni bener2 baik next next

  19. wahahaha…
    aq gak bisa byangin, taeng unnie dengan badannya yang keceil, dililit ama rantai yang nggak tau gedenya seberapa. ehm, susah bayangin dh pokoknya, tapi, aq baru tau kalo ada couple taeng unni sma jaejoong oppa. wkwkwkwk.. kyanya aq ktingalan jaman deh,
    o ya un, kok belum dilanjut jga sih, ff ini????

  20. Daebak!!
    Taeng kren…ampe brklahi gto…
    Lanjut oenni..

  21. Ddaebak!😀
    Di lanjut dong, ini seru banget suer😀
    Jalan cerita sama cast nya menarik banget😀 Jadi fres bacanya, dilanjut dong ;;)

  22. Daebak. Aku suka nih yang gini2, yang rada action fantasy. Apalagi klw ad thriller, kekerasan sama yg berdarah2 gtu… daebak! Harus cepet lanjut ne, eon😉

  23. Omo keren
    tapi bahasanya agak ngebingungin.
    It’s oke lanjutin ya thor.

  24. agak bingung ma jalan ceritanya , tapi tetep daebak kok buat author,🙂 ff taejae cocok juga, karena jarang2 couple mereka ..

  25. kereeennn thorrr jaejoong biaskuuu>< suka deh taejoong:)) lanjut thorrr

Leave Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: